09 Oktober 2012

KSAL Minta Bahan KRI Klewang Diganti

09 Oktober 2012

KRI Klewang 625 (photo : Kaskus Militer)

SURABAYA– TNI AL meminta PT Lundin mengganti bahan kapal perang yang akan dibuat. Permintaan ini disampaikan setelah TNI AL melakukan evaluasi atas kebakaran yang menghabiskan KRI Klewang beberapa waktu lalu.

”Kami tahu sudah terbakar dan untuk mengatasinya susah. Jadi kalau kami pesan kapal yang sama dan masyarakat tahu kalau sebelumnya terbakar, lalu apa kata dunia?” kata Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Soeparno seusai memeriksa kesiapan pasukan Armada Jaya XXXI/12 di KomandoArmada Timur (Koarmatim), Dermaga Ujung, Tanjungperak, Surabaya,kemarin.

Soeparno memastikan tidak akan memesan kapal pada perusahaan lain. Dia mengatakan kapal perang untuk melengkapi pengadaan alat utama sistem pertahanan (alutsista) bakal dibuat di tempat yang sama, yaitu PT Lundin di Banyuwangi. Sebab TNI AL sudah mengikat kontrak dengan PT Lundin untuk membuat empat kapal. Soal pendanaan, Soeparno menjelaskan bahwa sebagian biaya KRI Klewang sudah dibayar.

Sesuai kesepakatan, pembayaran dilakukan per termin pengerjaan. ”Kontrak kami dengan mereka sampai 2014. Inilah yang akan kami selesaikan. Kami tetap akan memesan kapal cepat rudal kepada mereka tapi tidak dari bahan sama,” tutur Soeparno. Disinggung soal hasil investigasi terhadap KRI Klewang, pria kelahiran Surabaya ini belum bisa membeberkan dengan alasan masih belum selesai. ”Kami masih terus lakukan bersama dengan pihak asuransi. Nanti kalau sudah selesai akan diumumkan,”janjinya.

Uji Coba Terbesar

Sementara itu untuk menguji kekuatan alat perang TNI AL akan menggelar latihan perang Armada Jaya XXXI/12 pada 25 September-22 Oktober 2012. Latihan terbesar sepanjang sejarah TNI AL yang melibatkan seluruh kekuatan di dalamnya ini ditempatkan di perairan Laut Jawa hingga Sangatta, Kalimantan Timur. Sebanyak 35 kapal perang dikerahkan untuk mendukung latihan tersebut.

Sebanyak 10 di antaranya akan melakukan uji coba penembakan peluru kendali,seperti rudal Yakhont; rudal Excocet MM 40; rudal C- 802 dari kapal atas air, serta penembakan Torpedo SUT (Surface and Underwater Target) dari kapal selam. Di luar itu, juga masih ada aksi kendaraan tempur dan persenjataan berat Marinir, lengkap dengan logistik perang. Di antaranya Tank Amfibi PT-76,Tank BMP-3F dan roket multi laras RM-70 Grad Long. ”Pokoknya apa yang kita punya, kita coba semua.Ini dalam rangka menguji kekuatan AL sesungguhnya baik materiil maupun personel. Akan kita lihat seberapa besar kemampuan armada kita,”tandasnya.

Kadispen Armatim Letkol Laut (P) TNI Yayan Sugiyana menambahkan,pada tahap manuver lapangan Armada Jaya XXXI/12, total kekuatan yang dilibatkan mencapai 5.500 personel dan 35 kapal perang yang meliputi kapal selam, perusak kapal rudal, kapal cepat rudal, perusak kawal,angkut tank,buru ranjau, kapal tanker, dan kapal bantu tunda.”Selain itu,ada juga enam pesawat udara, satu batalyon tim pendarat marinir beserta 93 kendaraan tempur pasukan pendarat,”tutur Yayan.

2 komentar:

  1. oalah... Lundiiin.. Lundin.. bener nggak sih risetnya?! TNI juga jangan serta merta percaya dengan promosi produk tanpa melakukan uji coba dulu dg benar. membicarakan lagi KRI Klewang rasanya sudah tidak ada gairah...

    BalasHapus
  2. Dapatkan uang jutaan hingga puluhan juta rupiah di agens128 dan juga Anapoker
    banyak promo menarik dan menguntungkan disini :)
    Salah satunya promo menyambut ramadhan dengan bonus besar
    dengan minimal deposit dan proses cepat paling lama 3 menit
    ada bonus cashbacksetiap hari jumat setiap minggunya
    tunggu apa lagi join sekarang juga :)

    Contact Kami :
    WhatsApp : 0852-2255-5128
    Line id : agens1288
    Telegram : AgenS128 / https://t.me/AgenS128
    Poker Deposit Pulsa
    Poker Pulsa
    Sabung Ayam Online
    link sbobet

    BalasHapus