24 November 2016

TNI AL Butuh 12 Kapal Hidro-Oseanografi

24 November 2016


TNI Angkatan Laut membutuhkan sebanyak 12 kapal berjenis Bantu Hidro-Oseanografi (BHO). Kapal jenis itu untuk memetakan kondisi permukaan laut. (photo : Michele Floch)

TNI AL Butuh 12 Kapal untuk Pantau Dasar Laut

JAKARTA - TNI Angkatan Laut (AL) membutuhkan 12 kapal perang jenis Bantu Hidro-Oseanografi (BHO) guna melakukan pemetaan bawah laut. 

Hal itu diungkapkan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Ade Supandi saat melantik Laksamana Pertama TNI Harjo Susmoro sebagai Kepala Pusat Hidrografi dan Oseanografi Angkatan Laut (Kapushidrosal) di Mako Pushidrosal, Jakarta Utara, Rabu (23/11/2016). 

"Kebutuhan kita akan kapal jenis ini paling tidak 12 kapal ya," kata Ade. 

Sebanyak 12 kapal yang dibutuhkan, terdiri atas kapal operasi, kapa survei dan latihan, serta kapal perbaikan. 

Menurut Ade, Pushidrosal memiliki kedudukan strategis sebagai lembaga hidrografi nasional dan hidrografi militer TNI AL. 

Sesuai tugas pokoknya, kata dia, Pushidros harus menyiapkan data dan informasi hidrografi serta Oseanografi untuk kepentingan TNI maupun publik berupa peta laut. 

"Kalau ada 12 kapal, nantinya empat di timur, empat di tengah dan empat kapal lagi di barat. Kondisi sekarang kan dengan KRI Rigel dan Spica yang baru, ditambah yang lama namun usianya sudah di atas 30 tahun. Kita tetap gunakan sambil melakukan peremajaan," tuturnya.  

Sebagai lembaga hidrografi nasional, kata Ade, Pushidrosal merupakan wakil pemerintah pada International Hidrografi Organization (IHO). 

Menurut dia, tugasnya yang kompleks tidak hanya untuk mendukung keselamatan pelayaran, tapi juga untuk perbaikan infrastruktur pelabuhan, ekspolitasi dan eksplorasi sumber daya alam, pembangunan wilayah. 

"Memang hampir 70% survei kita merupakan hasil dari tahun 1890-an, itu kita update, khususnya yang terkait perekonomian seperti pembangunan infrastruktur pelabuhan, terkait dengan rute-rute laut yang aman untuk navigasi, dan demografi karena gempa, tsunami dan sebagainya," katanya. 

(SindoNews)

2 komentar:

  1. terlalu berlebihan. kita masih punya banyak kapal sejenis di kemeterian lain..ada kapal baruna jaya dari I, sampai BJ VIII milik lipi & BPPT, ada kapal Geomarin III milik Kesdm. ditambah TNI AL ada lebih dari 12 kapal semuanya..sebetulnya tinggal dibetulkan koordinasinya maka akan lebih efektif..daripada tni al harus beli kapal beginian lagi..lebih baik tni al beli kapal stealth dan canggih, atw kapal induk sekalian..daripada kapal begini pemborosan

    BalasHapus
  2. SEKEDAR INFO BOCORAN TOGEL
    JIKA ANDA BUTUH A'NGKA GHOIB/JITU
    SGP HK MALAYSIA ARAB SAUDI LAOS
    2D_3D_4D-5D-6D-7D DI JAMIN 100% TEMBUS...
    SAYA BUKTINYA SUDAH 5X JP
    DAN SAYA SUDAH BENER2 YAKIN DENGAN AKI RORO
    YANG TELAH MEMBERIKAN ANGKA RITUAL NYA
    BAGI ANDA YANG SUKA MAIN TOGEL
    & INGIN SEPERTI SAYA SILAHKAN GABUNG DENGAN AKI RORO
    SILAHKAN HUB DI NO: ((_082_336_642_456_))
    ATAU >>KLIK DISINI<<
    Sekian lama saya bermain togel baru kali ini saya
    benar-benar merasakan yang namanya kemenangan 4D
    dan alhamdulillah saya dpat Rp 250 juta dan semua ini
    berkat bantuan angka dari AKI RORO
    karena cuma Beliaulah yang memberikan angka
    ritual yg di jamin 100% tembus awal saya
    bergabung hanya memasang 100 ribu karna
    saya ngak terlalu percaya ternyatah benar-benar
    tembus dan kini saya ngak ragu-ragu lagi untuk memasang
    angka nya,,,,buat anda yg butuh angka yang di jamin tembus
    hubungi AKI RORO DI NO: ((_082_336_642_456_))
    insya allah beliu akan siap menbatu kesusahan anda
    ''kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T dan terima kasih banyak kepada AKI RORO.

    BalasHapus