24 Oktober 2016

Delegasi TNI AL Kembali Kunjungi Iver Huitfeldt-class di Denmark

24 Oktober 2016
Delegasi KSAL di bridge fregat HDMS Peter Willemoes (F-362) (photo : Casper Klynge)

Kunjungan Delegasi Kepala Staf Angkatan Laut RI di Denmark

Pada tanggal 19 Oktober 2016,  bertempat di Bandar Udara Internasional Kopenhagen Kuasa Usaha Sementara, Ibu Magdalena F. Wowor Tompodung didampingi Atase Pertahanan RI, Kolonel (Inf) Rui Duarte, pejabat fungsi Politik KBRI, Donna Isyrina Fitrah dan Staf KBRI Kopenhagen turut menyambut ketibaan Kepala Staf Angkatan Laut RI, Bapak Laksamana TNI Ade Supandi beserta delegasi dari TNI-AL dan Kementerian Pertahanan RI.


Fregat AL Denmark HDMS Peter Willemoes (F-362) (photo : Tom Gulbrandsen)

Setelah tiba di Kopenhagen KSAL dan delegasi langsung melakukan kunjungan dan peninjauan kapal Frigate HDMS Peter Willemoes (F-362) bertempat di pangkalan AL pelabuhan Korsor Denmark.


Kementerian Pertahanan menyiapkan dana USD 780 juta untuk pembelian fregat bagi TNI AL (photo : Tom Gulbrandsen)

Kunjungan ini dilakukan dalam rangka meningkatkan kerja sama alih teknologi di bidang industri strategis. Sementara itu Indonesia secara konsisten memajukan kerja sama alih teknologi dengan berbagai negara mitra, termasuk dengan negara Denmark.

Korsor merupakan sebuh kota perairan dan terletak sekitar 100 km sebelah barat daya kota Kopenhagen. 

(KBRI Denmark)

13 komentar:

  1. Kemungkinan besar beli nih, soalnye anggaran militer kagak jadi disunat, kalo polisi tetep disunat jatahnya, wkwkwk

    BalasHapus
  2. bosennya.......dari dulu tertarik...minat...akan....dikunjungi....terus lihat dompet....gak jadi ah.....wakakakakaka

    BalasHapus
  3. Good to know we're seriously looking at an AAW Frigate.

    BalasHapus
  4. Pemerintah Denmark sudah wellcome tinggal kwseriusan pemerintah RI.
    Semoga segera terealisasi.

    .

    BalasHapus
    Balasan
    1. keseriusan kita itu ngutang...bukan shoping alutsista

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Kebayakan diskusi terbukti senjata berkualitas tidak pernah di belli broo

    BalasHapus
  7. Kementrian pertahanan telah siap dana 780 juta us dolar...bakal di beli ni kapal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pasti di eksekusi tapi PKR cuma beli 1, berarti 3 unit PKR dikorbankan dengan 2 iver dehuit, seharusnya tetap beli minimal 1 lagi PKRnya

      Hapus
    2. kapal selam killo juga siap....siap digosipin.....pesawat su35 juga siap...siap beli gambar doang wakakakakaka

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Sekarang tinggal pinter pinternya ngatur anggaran, agar tidak ada yang dikorbanin dari sisi pengadaan yang sudah direncanakan.
    Anggaran harus menyesuaikan pada kebutuhan walaupun dengan cara barter hasil kekayaan alam.
    Semoga ada solusi yang terbaik disetiap pengadaan alutsista baru walaupun dengan cara bertahap alias nyicil... hehehe..

    .

    BalasHapus