29 Oktober 2016

Pembelian Sukhoi Su-35 Terkendala ToT dan Produksi Bersama

29 Oktober 2016


Pesawat tempur Su-35 (photo : neftegaz)

Kontrak pembelian Sukhoi Su-35 bisa terkendala ToT dan produksi bersama

Jakarta (ANTARA News) - Kepastian Sukhoi Su-35 akan hadir di hanggar TNI AU menggantikan F-5E/F Tiger II masih belum terjadi. Laman rbth.indonesia, Jumat, menyatakan, negosiasi harga dan transfer teknologi bisa menjadi faktor penghalang keputusan pembelian pesawat tempur Sukhoi Su-35.

Gelaran industri pertahanan Indo Defence 2016 akan menjadi arena baru penawaran pesawat tempur pengganti F-5E/F Tiger II dari Skuadron Udara 14 TNI AU. Kompetisi antara JAS-39 Gripen dari Saab (Swedia), Eurofighter Typhoon (Airbus Military), dan Sukhoi Su-35 (Rosoboronexport, Rusia), akan dibuka kembali. 

Semula gencar disebut-sebut bahwa Sukhoi Su-35 akan menjadi pengganti F-5E/F Tiger II itu dan kepastian kontrak pembelian akan dilaksanakan pada paruh kedua 2016 ini. 

Namun, harga yang ditawarkan dan skema serta jenis transfer teknologi yang diberikan Rusia untuk membangun bersama pesawat tempur itu di Indonesia menjadi hal yang masih mengganjal. 

Karena itulah Indonesia kemudian mengundang dua kontestan lain untuk mengirim proposal resmi mereka dalam program penggantian F-5E/F Tiger II ini. 

Laman www.defenseworld.net, Selasa (27/10), melaporkan, pemerintah Indonesia saat ini menegaskan hanya membeli benda dan peralatan perang dari luar negeri jika ada transfer teknologi dan produksi bersama. 

Sumber Rusia yang dikutip pada Singapore Air Show 2016 lalu, menyatakan, jumlah unit Sukhoi Su-35 yang akan dibeli Indonesia masih sangat sedikit untuk memungkinkan mereka memberi kedua hal itu, yaitu transfer teknologi dan produksi bersama. 

Indonesia berencana membeli hanya delapan atau paling banyak 12 unit Sukhoi Su-35. 

Dibandingkan dengan pesaingnya, Saab pada Indo Defence 2016 kali ini akan membawa simulator JAS39 Gripen ke Jakarta.

Pesawat tempur Su-35 (photo : defence.ru)

Direktur kampanye JAS39 Gripen, Magnus Hagman, menyatakan, biaya operasional JAS39 Gripen hanya 4.700 dolar Amerika Serikat alias hanya 10 persen ketimbang biaya operasional Sukhoi Su-35. 

Faktor pembiayaan pasca pembelian (perawatan dan operasional) sangat krusial untuk jangka menengah dan panjang. Pula pada pola dan prioritas operasionalisasi pesawat tempur. 

Sejak tahun lalu, Saab telah menegaskan komitmen mereka untuk memberi transfer teknologi kepada Indonesia dalam skala yang menguntungkan kedua belah pihak. Brazil telah menempuh cara ini, seiring kontrak pasti pembelian 36 unit JAS39 Gripen NG, yang hanggar produksinya telah dibangun di Brazil. 

Selain tawaran transfer teknologi, Saab juga menawarkan produksi bersama JAS39 Gripen dan pelatihan bagi ahli aeronautika Indonesia dalam mengintegrasikan sistem-sistem dalam pesawat tempur. 

Hal ini diharapkan dapat berperan besar dalam program pembuatan pesawat terbang tempur buatan Indonesia, IFX. 

Walau berukuran paling mungil dan bermesin tunggal —Sukhoi Su-35 dan Eurofighter Typhoon berukuran besar dan bermesin ganda— JAS39 Gripen sudah diintegrasikan dengan peluru kendali udara ke permukaan RBS 15 untuk menghajar target di darat dan permukaan laut. 

Ditambah dengan radar AESA maka daya gentar dan kemampuannya diyakini semakin meningkat. Sukhoi Su-35 mengembangkan radar pasif, PESA. 

(Antara)

37 komentar:

  1. Nggak kaget tapi ngenes, sesuatu yang dipaksakan. semoga yang selanjutnya bisa lancar

    BalasHapus
  2. Lah..brg Russia udhlah ngk mau tot..mahal pemeliharaan dn operasional..pelit ilmu bahkan untuk service aja harus balik ke Russia..ngk pantes dibelu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara dia yang pelit ilmu atau kitanya yang kemaruk gan.. Beli ketengan aja minta bonus ote ote :D

      Hapus
  3. Yg menarik untuk mesin & suku cadang sukhoi kita bakal dipasok DMG Technology Holdings, perusahaan dari AS.

    http://www.dmgtecholdings.com/en/media/dmg-technology-holdings-signed-an-agreement-with-ministry-of-defence-of-the-republic-of-indonesia.html

    Artinya emang ada keribetan dari Rusia bahkan untuk apa yg kita udah punya dari mereka. :D

    BalasHapus
  4. Saatnya beralih he gripen/typhoon dgn radar aesa

    BalasHapus
  5. Indonesia gak bakal maju maju kalau duduk kalangan istana masih itu itu sajaa berporos antek barat ...belli satu dua mintak tot dan produksi bersama itu permintaan orang gilaaa ...sudah belli dokar sajaa lah .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gundulmu, dikira uang babe lu.... IU indonesia lagi mati-matian untuk IFX

      Hapus
    2. Jangan pernah bermimpi kfx atau jet tempur pesawat buatan barat bisa di produksi di indonesia ...belli pesawat bekas berlebel hibah $ 750 juta dolar sudah 4 tahun di tahan tahan apa lagi produksi bersama pesawat baru bisa mirip puguk merindukan bulan mau terbang ke bulan tidak pernah sampai bro .

      Hapus
    3. Mimpi KFX bikin di Indonesia? Ya ga lah. KFX itu punya korea. Punya Indonesia itu IFX. Dari segi desain juga beda. KFX pake internal weapon bay, IFX ga pake internal weapon bay tapi pake desain konfensional (senjata digantung di luar badan pesawat). Kalau SU-35 tidak bisa TOT mengikuti undang2 yg sudah dilaksanakan di Indinesia dan mendukung industri pertahanan nasional buat apa? Sekarang aja mau service SU-27/30 harus di bawa ke rusia dulu. Pemikiran simplenya, Kalau dilihat dari dana yg disiapkan bisa mendapatkan gripen jauh lebih banyak, paket lebih lebgkap (ariaye), tot and produksi lokal. Lebih bagus lagi dengan memproduksi gripen secara lokal kita setidaknya bisa mendapatkan pengalam lebih sebelum memproduksi IFX nantinya. Btw Gripen E/F udah pake radar AESA and SU-35 masih pakai PESA and punya combat management system yg bagus (kita butuh radar and cms yg bagus secara blom bisa bikin and blom punya juga).

      Hapus
  6. Saatnya Gripen C/D merapat 12 unit. Plus 2 unit Globaleye.
    Next pengganti Hawk 100/200 32 unit Gripen E/F. Akhirnya kembali ke barat yg paling hemat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau nambah 12 F16 Viper minta bonus 24 F16 refurbish

      Hapus
    2. Mending sepaketin semua Gripen + Erieye AWACS terus diintegrasi sama KFX/IFX kita nanti. Toh buatan Swedia juga bukan buatan US yang suka rewel embargo2an.

      Hapus
  7. ya mending tot daripada kita beli terus dari luar. biar sekarang pertahanan indonesia tertinggal tapi nantinya bisa maju kedepan.

    jangan terpengaruh pesawat bagus pesawat bagus. emang kalau beli pesawat yg biasa2 aja knapa? di invasi, gitu? tenang rek kita ini punya banyak pengangguran . pengangguran kok di ajak perang ya ayok, hehehehe. maksut saya jg terpengaruh ilmu jual beli orang luar. kini saatnya kita bangkit membangun majapahit yg baru dan nusantara yg berjaya lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. bagusnya kalau beli dari Gripen selain kita dapat TOT, mungkin bisa dekati mereka untuk membantu Indonesia dalam mengembangkan teknologi untuk kebutuhan IFX, terutama untuk teknologi yang tidak disediakan atau dibolehkan oleh US untuk ditransfer ke Indonesia. C/D nanggung. Gripen E/F sekalian. :)

    BalasHapus
  10. Kalau grepen c/d yg ditawarin pergi aja kelaut, mending ambil dari falcon gurun murah dapat banyak lg, kalau tipe e/f kita dapetnya diatas 2020 kelamaan, pesawat 4,5 bagus yg produsen mau tot ke kita ya eurofigther apa f-16 viper, us gak pelit ilmu kayak rusia dulu beli f-16 a/b aja kita diajarin bikin bom mark 82.

    BalasHapus
  11. Udah beli Gripen NG + Erieye AWACS aja. Kualitas kurang lebih sama, biaya operasional murah, plus SAAB udah kebelet nawarin ToT dan full package Gripen tuh. Apalagi dengan sistem Triple Helix mereka universitas di Indonesia jadi bisa kebantu juga. Secara overall paketnya Gripen paling masuk akal. Emang ga sedeterent Su-35, tapi kalau Rusianya ga mau kasih ToT karena kurang banyak belinya ya gimana? Jadi gamau beli pesawat apapun? Pragmatis aja lah ga usah sok anti barat atau anti timur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.

      Patut diketahui kalau Saab tidak menjual pesawat tempur "versi export downgrade", seperti halnya export policy Russia, atau US.

      Mereka juga satu-satunya supplier yang berkomitmen untuk memenuhi semua persyaratan UU no.16/2012, dan sudah menawarkan perakitan 6 Gripen di Indonesia.

      Dan tidak seperti mitos yang merebak, hanya karena biaya operasionalnya murah, bukan berarti kemampuannya lemot:

      Gripen sebenarnya sudah dirancang dari awal dengan kemampuan untuk dapat mengalahkan semua pesawat tempur manapun, apalagi model inferior seperti Su-35, atau PAK-FA.

      Gripen-E, 21st Century Air Superiority Fighter

      Hapus
  12. kok rasanya artikelnya buatan sales gripen :D

    BalasHapus
  13. Kalau dilihat dr peta kekuatan udara dan potensi konflik dimasa datang saya melihatnya SU-35 sbg pilihan yg terbaik. Apalagi sejarah saat kita diembargo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soaal pertahanan di mata antek asing beda broo....mentri sajaa inport dari america apa lagi soal pertahanan dengan alasan tot di ajarin tempel doang mereka pilih alutsista buatan barat harga di genjot ke atas .

      Hapus
    2. Sorry ya. Lebih baik punya 8-12 pesawat kelas kakap atau punya lebih banyak pesawat 1 kelas dibawahnya tapi lengkap terintegrasi dengan AWACS, dapat ToT, dll.?

      Apalagi pesawatnya ini didesain supaya bisa lepas landas dari jalanan biasa dan cukup disupport tim berjumlah kecil (secara realistis Indonesia sekarang pasti cepet dikalahin sama negara selevel China/US dan kalau kondisinya begitu, airbase kita pasti langsung dihajar habis)

      Sedangkan Su-35 harus terbang dari lapangan udara kualitas top dan perlu tim berjumlah besar. Kalau mau servis harus dikirim ke Rusia dan ga dapat ToT.

      Analisismu kurang mendalam bos. Kalau cuma analisis bandingin spek mentah mah anak kecil juga bisa. Analisis harus mengcover sebanyak mungkin faktor-faktor di luar faktor teknis.

      Hapus
    3. Kenapa ya embargo tuh kayanya jadi momok menakutkan banget? Banyak jalan menuju roma. Kalo perlu belajar ke Israel sana gimana mereka dulu bisa nyuri blue print Mirage Fighter. Mereka dulu diembargo sama perancis setelah six day war tahun 1967 tapi abis itu bisa bikin Kfir sendiri. Ga usah mental tempe lah. Kalo perlu waktu tuh pesawat datang jiplak aja mentah2 lewat revers enginering (penulisannya bener ga si? Cmiiw) kaya Cina. Klo apa2 takut, ngapain idup?

      Hapus
    4. Penulisannya yang bener reverse engineering.

      Tapi ya overall setuju. Banyak banget orang di sini yang pake embargo buat alasan krn pikirannya sempit dan terbatas. Pokoknya buat mereka selalu: "BARANG RUSIA PALING TOP, ORANG YANG GA MASALAH BELI BARANG BARAT PASTI ANTEK ASING". Dunia ini ga ada hitam-putih, ga ada teman abadi, yang abadi hanya kepentingan. Rusia pun pasti ada maunya.

      Hapus
    5. .... padahal di tahun 1966, Indonesia juga sudah pernah di-embargo Uni Soviet.

      Dan sebagai balasannya, pemerintah Orde Baru sewaktu itu sudah menghibahkan hampir semua MiG-21 F-13, dan beraneka ragam cocktail persenjataan ex-Soviet lain..... ke United States.

      Nah, sekarang kalau anda menjadi orang Russia, apakah anda akan sangat antusias untuk mencoba menjual Su-35 ke negara dengan sejarah "pengkhianat" seperti Indonesia?

      Hapus
  14. Potensi konflik yg paling dekat adalah diberlakukanya ADIZ oleh china di laut china selatan, bila merujuk 9 garis putus" maka akan mencaplok ZEE natuna, apakah kita akan mengggunakan sukhoi utk melawan china? Sedangkn su 35 china lbh banyak, blm lagi su 30 dan kloninganya,ratusan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju. Lebih baik pakai Gripen karena kita juga lagi mau bikin KFX/IFX yang notabene teknologi barat, jadi lebih mungkin bisa terintegrasi. Gripen + Erieye AWACS + KFX/IFX + ToT. Deterrentnya udah bagus itu.

      Hapus
    2. Saab Gripen-E sebenarnya jauh lebih unggul dalam segala hal dibandingkan rongsokan Su-35 "Kommercheskiy", alias versi yang sudah di-downgrade untuk export, dalam segala hal.

      ============
      Link: Gripen-E vs Su-35 versi Export (Kommercheskiy)
      ============

      Tentu saja, tidak seperti semua supplier senjata yang lain, Saab adalah satu-satunya yang sudah berkomitmen untuk memenuhi semua persyaratan UU no.16/2012.

      ==================
      Link: Saab menawarkan 16 Gripen
      ==================

      Hapus
  15. Btw waktu beli f16 bekas ggak minta tot ke us gov? Koq bisa ......sementara beli su35 dipersoalkan ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mkn krn yg itu "hibah" cmn bayar ongkos retrofit, kl masih minta ote ote lagi kebacut gan.

      Hapus
    2. Karena itu hibah dan bukan beli brand new. Apalagi jumlahnya juga ga seberapa.

      Hapus
    3. F16 gurun kan sudah diberi gratis. Tapi tetep keluar duit utk upgrade. 700 an jt dollar dapet 24 plus 6 utk sucad. Lupakan krn kita sdg butuh kuantitas.

      Hapus
    4. .... jawabannya, karena sewaktu itu, UU no.16/2012 belum dituliskan.

      Pasal 43 menggariskan kalau supplier asing sekarang diharus untuk memenuhi persyaratan:
      Transfer-of-technology, kerjasama dengan industri lokal, dan menekankan peningkatan kandungan lokal sampai 85%.

      Baik Washington DC, ataupun Moscow, mau beli barang manapun tidak akan pernah menawarkan ToT ke siapapun juga, apalagi UU yang syaratnya terlalu berat.

      Hapus
  16. Kalau terkendala ToT yah cest la vie. Kalau begitu pilihannya adalah menambah jumlah order Su-35 atau pindah ke Typhoon.

    Sebagai negara maritim agak kelewatan kalau pesawat double engine diganti dengan yang single engine. Safety factor lumayan turun. Probablilitas selamat kalau eject di tengah laut lebih rendah dari di atas daratan. Hypothermia means time is even more critical.

    BalasHapus
  17. lebih baik barang bagus perawatan mahal tapi bikin anak nakal gaberani macem2 daripada udah beli barang KW perawatan murah tapi di embargo. yang paling bego dikasih bekas suru bayar upgrade udah gitu kebakar....cocokkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus? Pilih mana 8 Su-35 apa 12+ Gripen plus AWACS? Fyi Gripen Swedia udah berkali2 latihan bareng F-18 Finlandia dan Gripen selalu menang. Karena radarnya bagus dan bisa gotong AIM 120 AMRAAM. Lebih bagus lagi Gripen NG yang udah pake radar AESA jadi lebih mampu deteksi stealth. Sedangkan Su-35 masih pake PESA. Belom lagi kalau diadu di bidang avionik, dll. Yakin Su-35 masih paling bagus?

      Hapus