18 Juni 2014

Sea Demonstrations KRI Bung Tomo-357

18 Juni 2014

KRI Bung Tomo class (photo : Militaryphotos, Armada Timur)


“……Blarrrrr….suara dahsyat meyalak dari tabung peluncur torpedo KRI Bung Tomo-357 di perairan utara Inggris….kobaran api dihadapi oleh Fire Fighting Team dengan sigap….”
Perairan Glasgow, Senin 9 Juni 2014.

Suhu udara di perairan utara Inggris di Perairan Glasgow terasa menggigil walaupun matahari bersinar terang, hal tersebut dikarenakan hembusan angin dari balik bukit yang bertiup cukup kencang. Sesosok kapal perang dengan siluet yang garang bergerak senyap dari pelabuhan Fairly Quaey menuju lautan lepas. Ternyata sosok kapal perang tersebut adalah KRI Bung Tomo- 357, merupakan Multy Role Light Fregate yang dalam waktu dekat akan menjadi bagian kekuatan Alutsista TNI Angkatan Laut sedang berada di perairan tersebut melaksanakan pentahapan “Sea Demonstrations”, Senin (9/6), untuk pengujian system platform dan kesenjataan serta calon pengawak kapal dalam mengoperasikan seluruh peralatan yang melengkapi kapal tersebut. Dua kapal sejenis lagi yang akan memperkuat jajaran Alutsista TNI AL, yaitu KRI John Lie-358 dan KRI Usman Harun-359.

Kapal perang tersebut dilengkapi dengan kesenjataan yang sangat kompleks dan lengkap yang didukung oleh Paltform System yang baik. Radar Navigasi, Radar Surveillance untuk mendukung pengamatan udara serta Radar Tracker Senjata untuk mengendalikan arah dan elevasi secara akurat terhadap sasaran Meriam 76 mm Otomelara Super Rapid Gun OSRG) dan 30 mm di lambung kanan dan kiri kapal yang dapat berperan sebagai CIWS (Close in Weapon System) jika ada bahaya udara mengancam kapal tersebut.


Kelengkapan system sensor senjata juga dilengkapi dengan EOTs (Electro Optical Tracker System) untuk pengendalian meriam kapal dan pengamatan secara visual oleh camera video yang ada. Layaknya sebuah frigate, KRI Bung Tomo 357 juga dilengkapi sensor bawah air yang memiliki tingkat akurasi yang baik dalam mendeteksi dan mengklasifikasi kontak bawah air yaitu sonar. Untuk propulsion system maupun pesawat – pesawat bantu yang ada di kapal tersebut dikontrol secara computerisasi oleh IPMS (Integrated Platform Manajemen System) sehingga jika ada kerusakan / failure pada salah satu system kapal akan terdeteksi secara dini.

…. Blaarrr suara keras tiba – tiba terdengar dari lambung kanan KRI Bung Tomo 357, ternyata suara tersebut berasal dari peluncur tabung torpedo yang ditembakan secara local setelah tabung udaranya diisi oleh udara dengan kekuatan sampai dengan 1650 Bar. Tidak lama berselang, suara alarm kapal tiba – tiba terdengar dan orang – orang berhamburan berlari menuju geladak heli….. peran kebakaran …peran kebakaran …. Peran kebakaran…. Kebakaran terjadi di …instalasi avcat helly deck….Lettu Laut (T) Wakijo dan Letda Laut (T) Azzuan memimpin Fire Fighting Team untuk mengatasi kebakaran yang terjadi. Tiga orang pertama telah datang ke lokasi kebakaran hanya berselang beberapa menit setelah terdengar alarm peran yang dipimpin langsung oleh Katim PEK. Selanjutnya empat orang telah datang dengan menggunakan pakaian PEK lengkap dengan peralatan pendukungnya tiba dilokasi kebakaran untuk melanjutkan penangulangan. Bersyukur….api hanya dalam waktu singkat dapat diatasi oleh kesigapan Team PEK KRI Bung Tomo 357 dan seluruh anggota sudah dapat memahami seluruh prosedur dan mekanisme dalam penanganan kebakaran dikapal dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan yang belum pernah mereka gunakan sebelumnya…dibawah binaan Mr. Rore yang mantan Boosmant di salah satu Destroyer  Royal Navy dan merupakan veteran Perang Malvinas sebagai trainer, pengetahuan dan pemahaman Fire Fighting Team dapat diserap dengan baik.

Ternyata kejadian tersebut merupakan bagian dari skenario latihan dalam even Sea Demonstration KRI Bung Tomo 357. Dalam kesempatan tersebut juga telah dilaksanakan pengujian kehandalan kapal dalam bermanuver, crash stop dari maju penuh sampai dengan kapal mencapai Top Speed dan PDL (Power Demand Level) dari anjungan di gerakan dari maju penuh langsung mundur penuh… disisinilah diuji bahwa realibility main engine propulsion system yang dikendalikan  betul – betul diuji kehandalannya. Tidak terasa hentakan, getaran maupun bunyi – bunyi yang menghawatirkan dari system MPK yang dioperasikan secara ekstrim. Akselerasi kapal juga sangat bagus dengan diameter taktis yang sangat kecil saat melaksanakan circle maneuver sehingga walaupun kapal dengan bobot besar kapal tersebut sangat lincah.


Komandan Satgas Yekda MRLF, Kolonel Laut (P) Nyoman Sudihartawan on board langsung saat dilaksanakan sea demonstrate KRI Bung Tomo 357 di perairan Glasgow. Pengujian penembakan Meriam 76 mm OSRG dan meriam 30 mm yang berada di lambung kanan dan kiri diuji coba terhadap sasaran permukaan maupun udara dengan menggunakan sarana deteksi yang ada yaitu EOTs (Electro Optical Tracker System) dan Radar Tracker 1802 SW. Kontak permukaan dapat di lock on. Demikian juga halnya terhadap kemampuan menghadapi ancaman bahaya udara, pesawat Cesna yang menjadi sasaran udara bermanuver melaksanakan serangan terhadap KRI TOM 357 dapat di lock on dengan baik oleh sarana penjejak tersebut sehingga kemanapun pergerakan pesawat dapat diikuti oleh laras meriam untuk ditembak.

Simulasi penembakan rudal Exocet MM 40 Block 2 yang melengkapai kapal juga telah dilaksanakan pengujian dengan melaksanakan simulasi penembakan rudal bersamaan dengan pengujian decoy sebagai perisai kapal terhadap serangan anti rudal yang mungkin terjadi saat perang. Untuk menghadapi peperangan AKS (Anti Kapal Selam), telah dilaksanakan pengujian penggunaan sonar baik pada mode pasiv untuk melaksanakan pengamatan kondisi taktis bawah air maupun active mode untuk melaksanakan deteksi dan klasifikasi kontak bawah air. Kemampuan sonar sangat bagus untuk mendukung peperangan bawah air dengan berbagai feature yang ada selain yang disebutkan tadi juga dilengkapi untuk mewaspadai adanya serangan torpedo dari kapal lawan dan mendukung pelaksanaan “mine field transit” (melewati medan ranjau), sebelum dilaksanakan pengoperasian sonar dilaksanakan pengukuran parameter – parameter lingkungan dengan menggunakan XBT (Expandable Bathy Thermograph) sehingga dapat diketahui layer – layer bawah air dan optimum operasional sonar system.

Calon Komandan KRI Bung Tomo 357, Kolonel Laut (P) Yayan Sofiyan, S.T. beserta anak buahnya yang terdiri dari 7 personel expert dan 9 key personel telah berada di Inggris sejak beberapa bulan yang lalu mengikuti program pelatihan dan penyiapan Cawak merasakan kebanggaan yang sangat besar mendapatkan kesempatan untuk mempelajari kapal tersebut yang nanti akan mereka awaki berlayar menuju tanah air.Dalam waktu dekat rakyat Indonesia akan memiliki 3 (tiga) kapal perang dengan Weapon System dan Paltform System yang dapat dibanggakan untuk mengamankan berbagai kepentingan nasional baik di dalam maupun diluar yurisdiksi nasional. Kapal perang tersebut juga sebagai sarana diplomasi angkatan laut terhadap dunia internasional karena mampu dikerahkan ke berbagai pelosok dunia untuk mengamankan kepentingan negara, mendukung misi – misi perdamaian dibawah bendera PBB seperti halnya yang saat ini sedang dilaksanakan oleh KRI Frans Kaisiepo 368 yang tergabung dalam misi Unifil di Lebanon. Kehadirannya di berbagai Hot Area di wilayah perbatasan maupun di perairan Indonesia yang memiliki eskalasi tinggi tentunya akan menjadi perhitungan siapapun yang akan berbuat macam – macam terhadap integritas NKRI karena kemampuan kapal yang sangat kompleks.


Pengerahan MRLF untuk diikut sertakan dalam even latihan berskala internasional baik dalam konteks bilateral maupun multilateralpun akan meningkatkan gengsi bangsa Indonesia. Seluruh cawak baik yang saat ini sudah berada di Inggris maupun yang sedang mengikuti persiapan KPPK di Kolatarmatim saling bahu membahu memahami dan mempelajari karakter kapal perang yang akan mereka awaki sehingga pada saatnya nanti seluruh kemampuan kapal dapat secara maksimal dioperasionalkan sesuai perkembangan taktis dilapangan. 
 “Program–program pelatihan setiap saat selalu dilaksanakan evaluasi untuk mempercepat pemahaman system disamping kesibukan penyusunan berbagai dokumen – dokumen kapal yang akan sangat berguna dalam proses kaderisasi selanjutnya”, kata Kolonel Laut (P) Yayan Sofiyan, S.T. disela-sela latihan.

Untuk meningkatkan moril dan semangat secara periodik dilaksanakan briefing dan penyampaian pointers – pointers / petunjuk komandan terhadap anak buahnya di Inggris maupun di Indonesia dengan memanfaatkan sarana komunikasi yang ada. Dalam era modern jarak yang memisahkan antara mereka bukan menjadi hambatan, akselerasi organisasi dapat dikontrol dengan baik oleh Sang Komandan dimanapun dan kapanpun sehingga berbagai upaya dapat dilaksanakan secara integrative dan terkontrol. Ungkapan terimakasih disampaikan oleh Sang Calon Komandan beserta seluruh Cawak atas kesempatan yang diberikan oleh Pemimpin TNI Angkatan Laut khususnya dan kepada rakyat Indonesia pada umumnya.

Dalam waktu dekat kapal tersebut dengan kobaran semangat “SATRIA JALADHI TANGGWA” (Ksatria Laut yang Tangguh) layaknya semangat Bung Tomo yang penuh dengan militansi dan heroisme sudah siap berlaga dalam berbagai arena membela kepentingan bangsa dan negara Indonesia tercinta mengibarkan bendera Victory “JALES VEVA JAYA MAHE” di setiap penjuru samudera raya baik didalam maupun luar yurisdiksi nasional.

(Armada Timur)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar