30 Maret 2015

Ini Kekuatan Armada Tempur China di Laut China Selatan

30 Maret 2015


Kekuatan AL China terbagi dalam tiga armada Armada timur, Armada Utara, dan Armada Selatan. Untuk laut China Selatan dikawal oleh Armada Selatan (photo : defense update)

Merdeka.com - Klaim China terhadap Laut China Selatan bikin banyak negara di kawasan Asia Tenggara berang, tak terkecuali Indonesia. Bahkan, Presiden Joko Widodo dalam sebuah wawancara dengan wartawan Jepang menyebut klaim tersebut tidak berdasar alias ilegal.

Namun, penolakan dari sejumlah negara tak membuat China lantas berdiam diri. China sengaja melakukan manuver agresif di Laut China Selatan. Negara komunis itu menempatkan tiga kapal perang di Atol Laut James Shoal, Malaysia.

Salah satunya adalah Kapal Induk Liaoning, yang mampu mengangkut belasan jet tempur J-15 (varian Sukhoi Su-33). Untuk mendukung penguasaan atas wilayah itu, China telah menempatkan armada lautnya di Zhanjiang, Provinsi Guangdong. Pangkalan ini meliputi Yulin Naval Base di Hainan Island, Guangzhou, Haikou, Shantou, Mawei, Beihai dan Stonecutters Island, Hong Kong.

Usut punya usut, klaim yang bikin repot enam negara ini dipicu kebijakan pemerintahan Partai Kuomintang (kini berkuasa di Taiwan). Mazhab politik Kuomintang menafsirkan wilayah China mencapai 90 persen Laut China Selatan.

China sejauh ini telah bersengketa sengit dengan Vietnam dan Filipina akibat klaim mereka di Kepulauan Spratly. Lima tahun terakhir, PBB belum bersikap atas protes dari pemerintah Indonesia. China juga tidak pernah menyinggung isu itu, sehingga hubungan Beijing- Jakarta relatif adem ayem.

Berikut armada tempur yang disiagakan militer China di Laut China Selatan

1.Kapal Induk Liaoning


Satu-satunya kapal induk China kelas Kuznetsov (67.500 ton) saat ini dioperasikan untuk Armada Selatan (photo : osimint)

China menjadi salah satu negara yang memiliki kapal induk di kawasan Asia di era modern setelah Jepang dan India. Kapal induk yang dimiliki negara ini diberi nama Liaoning, yang diambil sesuai nama provinsi lokasi kapal perang ini bersandar.

Liaoning sendiri merupakan kapal induk kelas Admiral Kuznetsov. Kapal ini sebelumnya dibangun oleh pemerintah Uni Soviet untuk menandingi kekuatan AS di laut lepas, sayang hingga terpecah pembuatannya tidak pernah terselesaikan dan jatuh ke tangan Ukraina, lokasi pembuatan kapal ini hingga dijual kepada China.

Kapal ini sendiri memiki bobot kosong 53.050 ton, dan jika terisi penuh bobotnya mencapai 67.500 ton. Dengan kapasitas itu, kapal ini mampu mengangkut empat jenis pesawat tempur, yakni 24 Shenyang J-15, Changhe Z-18, 4 Ka-31 dan 2 Harbin Z-9.

Kapal ini dilengkapi mesin uap dengan 8 busi bertenaga 150 MW. Mesin ini mampu mendorong kapal dengan kecepatan 32 knots atau 59 km per jam, dan mampu menempuh jarak 3.850 nautical miles atau setara dengan 7.130 km. Karena ukurannya yang sangat besar ini, Liaoning dapat menampung 1.960 kru.

China saat ini mempunyai 29 Destroyer diisi oleh kelas Sovremenny 4 unit dan Type 051 dan Type 052 sebanyak 25 unit, selain itu masih ada 5 masih fitting out.

2.Kapal Destroyer


AL China mempunyai 20 destroyer kelas Luda/Luhai/Luzhou/Type 051 (3.670 ton) dan kelas Luhu/Luyang/Type 052 (7.500 ton) plus 5 yang masih fitting out, juga masih ditambah lagi dengan 5 Sovremenny class (7.900 ton). Untuk Armada Selatan menoperasikan 10 destroyer (photo : militaryphotos)

Sebagai pelengkap, China juga mengerahkan sembilan kapal jenis destroyer untuk mengamankan wilayah Laut China Selatan yang diklaim secara sepihak. Kapal yang dikerahkan tersebut berasal dari kelas Luyang, Luhai dan Luda.

Bobot kapal jenis Luyang ini memiliki bobot standar 5.850 ton, panjang 155 meter dan lebar buritan 6 meter. Untuk mesinnya bisa menggunakan bahan bakar diesel atau gas, serta dilengkapi 48 senjata anti udara, 16 meriam, 2 mortar dan 2 tabung torpedo. Kapal ini juga mampui mengangkut satu unit heli jenis Kamov Ka-27.

Kapal kelas Luyang yang beroperasi di Laut China Selatan antara lain Kunming (172), Lanzhou (170), Haikou (171), Guangzhou (168) dan Wuhan (169).

Sedangkan kapal jenis Luhai memiliki bobot sekitar 6.100 ton, panjang 153 meter dan lebar buritan 6 meter. Kapal ini dapat didorong dengan menggunakan bahan bakar diesel maupun gas dengan 2 unit steam turbines, dan memiliki kecepatan maksimal hingga 31 knots atau 57 km per jam. Hanya ada satu tipe yang dioperasikan di wilayah ini, yakni Shenzhen (167).

Terakhir, kapal destroyer kelas Luda memiliki bobot 3.670 tons, panjang 132 meter dan lebar buritan mencapai 4,6 meter. Di dalamnya terpasang dua turbin uap berkekuatan 53.700 MW dan mampu mendorong kapal dengan kecepatan 32 knots atau setara dengan 59 km per jam. Ada tiga jenis kapal yang beroperasi di Laut China Selatan, yakni Nanchang (163), Zhanjiang (165) dan Zhuhai (166).

3.Frigat


AL China mempunyai 46 kapal frigat kelas Jiangwei/Type 053 (2.400 ton) dan kelas Jiangkai/Type 054 (4.050 ton) plus 4 yang masih fitting out. Untuk Armada Selatan saat ini mengoperasikan 24 frigat. (photo : militaryphotos)

Ada tiga kelas kapal frigat yang ditugaskan untuk beroperasi di Laut China Selatan, yakni Jiangkai-Class II, Jiangwei II-Class dan Jianghu V-Class. Ketiganya termasuk kapal perang canggih yang dilengkapi pelbagai peralatan elektronik di dalamnya.

Terdapat delapan kapal kelas Jiangkai yang beroperasi di Laut China Selatan, antara lain Huangshan (570), Chaohu (568), Yuncheng (571), Yulin (569), Hengshui (572), Liuzhou (573), Yueyang (575) dan Sanya (574).

Untuk Jiangwei II hanya terdapat tiga kapal yang dioperasikan di Laut China Selatan, yakni Yichang (564), Huaihua (566) dan Xiangyang (567).

Sedangkan terdapat enam kapal kelas Jianghu V, yakni Beihai (558), Kangding (559), Dongguan (560), Shantou (561), Jiangmen (562) dan Foshan (563).

4.Korvet


AL China mempunyai 19 korvet kelas Jiangdao/Type 56 (1.440 ton) ditambah 6 yang masih dilakukan fitting out. Sebanyak 10 korvet dioperasikan untuk Armada Selatan (photo : Jeffhead)

Kapal korvet juga dikerahkan China untuk mengamankan Laut China Selatan dari lima negara yang ikut bersengketa. Kapal korvet tersebut merupakan kelas Jiangdao, yang memiliki kemampuan siluman yang dibuat sedikit lebih miring untuk mengurangi kekacauan terhadap strukturnya yang besar.

Meriam anti-kapal YJ-83 menjadi senjata utama dalam kapal ini. Untuk menjaga dari serangan udara, kapal dilengkapi dengan FL-3000N dengan kemampuan menembak sampai delapanm peluru. Terpasang juga meriam 76 mm, serta tiga tabung torpedo yang dipasang di kedua sisi kapal untuk menembaki kapal selam.

Kapal korvet yang bertugas untuk berpatroli di Laut China Selatan, antara lain Meizhou (584), Baise (585), Jieyang (587), Qingyuan (589) dan Luzhou (592).

5.Kapal selam


Kapal selam SSK kelas Ming/Type 033 (1.800 ton), saat ini ada 13 unit yang masih operasional, selain tipe ini Angkatan Laut China juga mengoperasikan kapal selam lintas armada yaitu kelas Kilo (4.000 ton) 12 unit, kelas Song/Type 039 (2.250 ton) 13 unit dan kelas Yuan/Type 039A (3.600 ton) 13 unit, dan juga kapal selam nuklir kelas Shang/Type 093 SSN (7.000 ton) 5 unit, kelas Xia/Type 092 SSBN (7.000 ton) 1 unit, dan kelas Jin/Type 094 SSBN (11.000 ton) 5 unit   (photo : Militaryphotos)

Berkat perjanjian persahabatan dan bantuan timbal balik antara China dan Soviet pada 1950, membuat China mendapatkan berbagai peralatan terbang canggih. Alhasil, negeri Tirai Bambu mendapatkan 84 jenis kapal selam tipe 033 yang seluruhnya dibuat secara lokal dan menjualnya ke negara-negara lain.

Tipe ini merupakan peningkatan dari kapal selam aslinya, yakni Romeo dengan beberapa penambahan seperti pengurangan kebisingan, serta mengganti sistem sonarnya dari buatan Uni Soviet menjadi Type 105 sonar buatan China.

Sayang, dari 84 kapal selam yang sudah dimilik banyak di antaranya sudah dikanibalisasi, namun China masih mengoperasikan 13 lainnya. Delapan di antaranya diterjunkan untuk beroperasi di Laut China Selatan.

(Merdeka)

7 komentar:

  1. ga usah sama US battleship, ama russia aja dikentutin ini mah....cina tambah lama tambah senga!

    BalasHapus
  2. terimakasih banyak, sangat menarik sekali nih...

    http://obatasliindonesia.com/obat-alami-penyakit-stroke/

    BalasHapus
  3. China mau membangun kapal induk ke dua. Apa bisa menyaingi amerika serikat?

    BalasHapus
  4. Bavetlineoke Master Agen Betting Terbaik & Terpercaya (AGEN BOLA SBOBET BONUS SEGUDANG)

    Salam sobat Blogger, sekedar share nih...
    Bavetlineoke lagi ada promo gila2an lhooo buat kamu yg hobi judi online mau taruhan bola/main game casino kesempatan menang terbuka untuk kamu. Siapa tau bersama Bavetlineoke kamu menemukan keberuntungan kamu. Buruan yuk gabung dan daftarkan diri kamu dengan kode referall BAVETJ05 kamu cukup deposit 70rb bisa dapat 100k tanpa harus ini dan itu.

    Daftarkan Diri kamu GRATIS !!!

    Info Lebih Lanjut
    Kunjungi Website : bavetlineoke.com
    Contact Person : +6285512771128
    SMS/Whatsapp : +6281316661222
    PIN BBM : 55628DA2
    Skype : Agen Bavetline
    Line : bavetline

    BalasHapus