05 Oktober 2016

Drone TNI AU akan Berpatroli di Atambua

05 Oktober 2016


Wulung UAV (photo : Antara)

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Markas Besar TNI Angkatan Udara akan menempatkan drone atau pesawat tanpa awak di wilayah perbatasan RI-Republik Demokrat Timor Leste (RDTL), Atambua. Tujuannya untuk membantu patroli mengawasi daerah tersebut dan mencegah terjadinya penyelundupan.

"Saya belum tahu pasti kapan akan diberlakukan namun hal ini sudah dibicarakan. Namun yang pasti pesawat tanpa awak ini akan sangat membantu Satgas Pamtas dalam mencegah terjadinya masalah penyelundupan," kata Komandan Lapangan Udara El Tari Kupang, Kolonel Pnb Jorry S. Koloay kepada wartawan di Kupang, Selasa (4/10).

Hal ini disampaikannya usai menjadi pembicara dalam seminar sehari yang berbicara soal peran TNI dalam mengamanakan wilayah perbatasan khususnya perbatasan RI-RDTL yang dihadiri oleh sejumlah Bupati, mahasiswa serta pejabat-pejabat terkait di daerah itu.

Jorry menambahkan, drone yang ditempatkan di wilayah perbatasan itu nantinya akan berpatroli serentak menyusuri daerah perbatasan untuk mengecek hal-hal yang berkaitan dengan pelanggaran hukum.

Penempatan drone di Atambua juga adalah salah satu strategi dalam hal penguatan militer baik itu udara maupun darat. "Nantinya kalau sudah ada akan dilakukan patroli serentak untuk melakukan pengawasan serta pengintaian melalui udara," katanya.

Sehingga efektivitas serta integrasi seluruh satuan TNI di wilayah-wilayah perbatasan khususnya di Kabupaten Belu serta di Kabupaten Kupang, bisa semakin kuat dan solid dalam rangka menjalankan fungsi-fungsi pertahanan baik udara laut dan darat.

Rencana penempatan drone di wilayah perbatasan ini juga telah diusulkan oleh Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu untuk membantu kerja TNI.

Disamping drone, Menhan juga mengusulkan penambahan pasukan TNI di wilayah perbatasan khususnya di daerah-daerah yang tergolong terpencil, dan pulau-pulau terdepan Indonesia.

(Republika)

4 komentar:

  1. tidak hanya drone, ada produk kamera pendeteksi infrared FLIR jarak jauh, radar pendeteksi obyek bergerak sudah dijual negara lain. kenapa tidak digunakan TN I di mana bbrpp negara sudah lama menggunakan spt malaysia saja.

    BalasHapus
  2. ralat, perangkat radar, flir nya dipasang di daratan sepanjang perbatasan maksudnya..

    para penyusup tidak akan pernah mengetahui keberadaan kamera dan radarnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. FLIR dipasang di daratan? Mau butuh berapa unit sepanjang perbatasan. Malah digondol maling.. Ono-ono wae kowe, pak.

      Hapus
  3. buhahaha enga akan peduli pemerintah cuman penuhin perut masing" jaya lah tni hapus lah pemerintahan busuk ini

    Prediksi bola dan berita bola

    Abg Sexy Pamer body

    Tante sexy bikin ulah

    Agen terpercaya MAXBET

    Agen resmi terpercaya SBO*BET


    BalasHapus