18 November 2015

Senapan Serbu Bawah Air (SSBA) Buatan Pindad

18 November 2015

Gambar di tengah adalah senapan serbu bawah air produksi PT Pindad (photo : Defense Studies)

Senjata jenis ini pertama kali didesain oleh Uni Soviet pada awal tahun 1970 yang merupakan turunan dari AK47 untuk melengkapi pasukan katak Uni Soviet dengan nama APS (Avtomat Podvodnyj Spetsialnyj = Special Underwater Assault rifle). Walaupun AK47 mampu ditembakkan di dalam air laut tetapi jarak tembak efektifnya sangat pendek dan tidak akurat.

Dalam dunia fiksi, senjata jenis ini pernah ditayangkan dalam bentuk animasi dalam serial Black Lagoon, sedangkan di permainan/game digunakan dalam Twilight 2000 dengan nama MK37 mod 0. 

Pada tahun 1971, di Uni Soviet juga dibuat jenis senjata bawah air lain yaitu jenis pistol. Karena jarak efektifnya sangat dekat, maka pistol yang dikenal dengan SSP-1 (Uni Soviet) dan P11 (Heckler & Koch Jerman) hanya cocok digunakan sebagai senjata pelindung diri, tidak untuk menyerang.   

Di Indonesia senjata jenis ini mulai dilirik pada tahun 2011 dengan nama Senapan Bawah Air (SBA) yang pengembangannya dilakukan bersama antara PT Pindad dengan Dislitbang TNI AL dengan menggunakan turunan dari senjata SS1 Pindad. Pada tahun 2013-2014 senapan ini kembali diteliti dan dikembangkan bersama oleh PT Pindad dan Labinbair Dislitbang TNI AL dengan menggunakan turunan dari senjata APS dan dinamakan Senapan Serbu Bawah Air (SSBA). Adapun tujuan penelitian dan pengembangan tersebut merupakan upaya untuk menjadikan Indonesia menjadi negara mandiri dalam membuat alutsista (mengurangi ketergantungan terhadap luar negeri).  

SSBA didesain dengan menggunakan laras licin, pelor (proyektil) meluncur lurus karena effek Hydrodynamic, sehingga senapan ini akan mempunyai tingkat akurasi yang baik hanya jika digunakan di dalam air. Sedangkan di darat/di udara akan tumbling (melintang) dengan akurasi yang kurang baik, namun sejelek-jeleknya SSBA masih mampu di radius target 20-30cm pada jarak 25 meter. Perlu dicatat bahwa penggunaan SSBA di udara hanya jika dalam keadaan darurat.

Peluru senapan inipun tidak umum, yaitu proyektil berbentuk jarum dengan diameter 5,66mm panjang 120mm (kaliber 5.66 x 150 mm), dengan berat peluru + 26 gr. Tingkat akurasi akan menurun dengan bertambahnya kedalaman, ini karena semakin dalam, tekanan air semakin besar.


Prajurit Kopaska TNI AL dengan senapan APS (Avtomat Podvodnyy Spetsialnyy) atau Special Underwater Automatic Rifle (photo : Kaskus Militer)

Senapan menggunakan system gas operated, pembidikan menggunakan pisir-pejera dan model tembakan adalah semi-otomatis (1-1) dan full-otomatis. SSBA dirancang untuk memenuhi target tembakan efektif menembus pakaian dan masker wajah dengan masker acrilic ketebalan 5mm pada jarak :
- di udara                      : + 50 meter
- kedalaman 5 meter    : + 20 s.d 30 meter
- kedalaman 20 meter  : + 10 s.d 20 meter
- kedalaman 40 meter  : + 5 s.d 10 meter

Seperti namanya, Senapan Serbu Bawah Air (SSBA) didesain dan dibuat untuk memenuhi kebutuhan semua prajurit TNI yang mempunyai tugas pokok operasi di bawah permukaan air sebagai Combat Divers dengan tujuan :
1. Melengkapi prajurit untuk menguasai medan pertempuran bawah air,
2. Melengkapi prajurit untuk mengantisipasi terhadap ancaman infiltrasi combat diver pihak lawan,
3. Melengkapi prajurit untuk mengantisipasi terhadap ancaman sabotase yang sangat potensial bagi kapal-kapal perang maupun personil, hal ini sulit terdeteksi sehingga dapat mengakibatkan tekanan psikologis terhadap prajurit, serta
4. Melengkapi prajurit untuk mempertahankan diri terhadap ancaman binatang pemangsa.

TNI AL dengan Prajurit Komando Pasukan Katak (Kopaska), Detasemen Jala Mangkara (Denjaka), dan Pasukan Intai Amfibi (Taifib); TNI AD dengan Prajurit Komando Pasukan Khusus; dan TNI AU dengan Prajurit Korpaskhasnya merupakan prajurit-prajurit TNI yang mempunyai tugas sebagai combat divers yang salah satu perlengkapannya menggunakan Munisi dan Senapan Serbu Bawah Air. Bagaimana PT Pindad menyikapi peluang ini :
- Tahun ini Pindad akan menyelesaikan litbang SSBA kal. 5,66mm,
- 2016 Pindad melaksanakan 0-seri produksi SSBA,
- 2016 pula Pindad bersama Labinbair Dislitbang TNI AL melanjutkan litbang untuk senapan dan munisi hibrid yang mampu untuk mencapai jarak efektif sama baiknya antara di udara dan di dalam air.   

(P-Review)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar