24 Januari 2023

KAI Hidupkan Lagi Gagasan F-50, Pesawat Tempur Kursi Tunggal Turunan FA-50

24 Januari 2023

Pesawat tempur kursi tunggal F-50 (photo : AviaciOnline)

Selama upacara di kantor pusat Korea Aerospace Industries (KAI) yang mengumumkan strategi pengembangan perusahaan hingga tahun 2050, CEO perusahaan membahas perkembangan masa depan FA-50, seperti versi pesawat tempur ringan dengan kursi tunggal F-50.

Dalam jalur pengembangan FA-50, yang berasal dari pelatihan tingkat lanjut/versi LIFT T-50 untuk Angkatan Udara Republik Korea (ROKAF), KAI telah merencanakan dari awal untuk mengembangkan desain menjadi pengembangan pesawat tempur ringan multi-peran dengan kursi tunggal, yang dimaksudkan sebagai F-50.

Dan ini tidak mengherankan karena pengembangan T-50 juga melibatkan Lockheed Martin. Dengan bantuan Amerika, pesawat latih canggih ini dibuat dari konsep desain dan teknologi F-16, yang diproduksi KAI secara lokal di bawah lisensi sebagai KF-16. Dengan demikian, T-50 (kemudian FA-50) selalu memiliki potensi untuk menjadi F-50, pesawat tempur ringan yang dapat melakukan 80% dari apa yang dilakukan F-16, tetapi dengan biaya lebih rendah.

KAI mengusulkan pesawat tempur satu kursinya sebagai pengganti beberapa lusin F-5 Tiger II yang masih digunakan di ROKAF, tetapi untuk membiayai pengembangan F-50, Kementerian Pertahanan Korea Selatan diharuskan menyediakan dana yang diperlukan. Tapi ini tidak terjadi, karena setiap bagian dari anggaran yang tersedia diarahkan untuk pengembangan Boramae KF-21.

Peluang baru untuk F-50?
Kang Gu-young, CEO Korea Aerospace Industries, meresmikan sebuah upacara di kantor pusat perusahaan di Sacheon, di mana dia menguraikan strategi bisnis «Global KAI 2050 -Beyond Aerospace-», yang dia percaya KAI dapat menjadi perusahaan kedirgantaraan terbesar ketujuh di Dunia.

Strategi ini, menurut Kang Gu-young, akan mewakili lompatan besar bagi perusahaan, berdasarkan inovasi, investasi dalam R&D dan perekrutan serta pelatihan bakat manusia.

Model pesawat tempur kursi tunggal F-50 (photo : AviaciOnline)

Strategi lain yang akan ditempuh adalah mengurangi ketergantungan pada kontrak pengadaan pemerintah Korea, dengan fokus pada potensi ekspor produknya. Dari sinilah kemungkinan pengembangan F-50 muncul.

Keberhasilan ekspor FA-50 ke Polandia melalui kerja sama erat dengan pemerintah dan respons cepat dalam lingkungan keamanan yang berubah dengan cepat menegaskan potensi pasar Eropa, yang sebelumnya dianggap tidak dapat diakses oleh KAI untuk produk-produknya. Pergeseran ini selanjutnya dibuktikan dengan pendekatan Airbus Defense & Space kepada perusahaan Korea untuk mempromosikan FA-50 di negara-negara Eropa Barat, mengubur AFJT, proyek pesawat latih/pesawat ringan supersonik canggihnya sendiri, di sepanjang jalan.

Membangun keberhasilan FA-50, Kang Gu-young ingin membangun pijakan di pasar Eropa, Amerika Utara, Afrika dan Timur Tengah (mungkin melalui Mesir), sambil memperkuat kehadiran KAI di pasar Asia Tenggara dan Amerika Selatan.

Versi FA-50 yang disesuaikan dengan persyaratan khusus dari setiap pelanggan ekspor akan dipromosikan, termasuk kemungkinan mengembangkan versi tempur ringan kursi tunggal F-50. Yang belum jelas adalah apakah pengembangan tersebut bergantung pada calon pelanggan yang membiayai proyek tersebut, atau apakah KAI berencana untuk membayarnya dari kantongnya sendiri.

Ada ratusan MIG-21, F-5, A-37, A-4, Alpha Jet, L-39 dan model pesawat latih atau tempur/serang ringan lainnya yang akan digantikan oleh teknologi baru yang canggih dan lebih ekonomis untuk dioperasikan. Platform, menghasilkan pasar potensial antara 800 hingga 1.000 jet kategori FA-50 dan F-50, di mana KAI bermaksud untuk mengambil bagian terbesarnya. Dan setiap pelanggan FA-50 adalah pelanggan potensial untuk KF-21, dan produk militer dan sipil lainnya dari perusahaan kedirgantaraan Korea Selatan, yang pada akhirnya berniat untuk bersaing dengan raksasa Boeing dan Airbus.

60 komentar:

  1. Balasan
    1. Penungguan malasia selama ini berhasil loh,ape yg mereka mahukan model pesawat tempur yg sama utk latihan dan multi peran-ringan...indon shoping shoping terus monggo..akhir nye morat marit kedepan nye

      Hapus
    2. Shoping rafale..penerbangan per jam termasuk rawatan 15 ribu dolar...F15 penerbangan per jam ama perawatan nye 25 ribu dolar monggo shoping terus dlm jangka 5 thn aja smua d hanger engak ada biaya utk orderdil dan rawatan nye

      Hapus
    3. om pit masyukz....morat marit bhs KL yaaa apalagi onderdil haha!😅😅😅

      Hapus
    4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Malay sih akan dan akan sampai 25 tahun lagi pakai pesawat pejuang usang......tak da wang guyssss wkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  3. Negeri Semenanjuing Malon pasti AKAN beli ini, pasti AKAN lebih canggih dari yang dirancang Korsel sendiri..

    kih..kih..kih

    BalasHapus
  4. "..potensi untuk menjadikan F-50 pesawat tempur ringan yang dapat melakukan 80% dari apa yang dilakukan F-16, tetapi dengan biaya lebih rendah..."

    ====
    Pesawat JIMAT Cost, Malon pasti ingin..
    Pasti langsung tanya : "..boleh barter sawit..?

    Wakakakakakakakakakakaak

    Tak dee wang

    BalasHapus
  5. Lho lho lho....

    lon gimana nih...

    bukannya ambalat di KLAIM malon ya...

    kq ga berani shadow ya TLDM..

    LEMAH YAAA...

    minimal SENGGOL DONK... mlebgwlegbeeh...

    ngoahahahahahaha...

    https://defense-studies.blogspot.com/2023/01/tni-al-gelar-latihan-di-perairan.html?m=0#comment-form

    BalasHapus
  6. Cocok buat sebelah. Klo ada duitnya, nunggu pemotongan subsidi

    BalasHapus
  7. GEMPURWIRA 24 Januari 2023 pukul 08.57
    Ingat rafale teringat HUTANG.... WKWKKWKWKWKW
    _____________________________________

    -TENGOK RAFALE teringat www.rafalemalaysia.com


    -TENGOK F-18 HORNET teringat.. NO SALE HORNET for MALAYSEWA.

    -TENGOK CESAR teringat...... PRANK CAESAR 30 TAHUN.


    -TENGOK ROIVALK.... Teringat bualan ROIVALK.


    -TENGOK AW-139.... teringat SEWA HELIKOPTER.



    -TENGOK ENS EL FATEH (971). .... teringat JAMBAN DARAT MAHAROGOL.


    -TENGOK BNS DURJOY.... Teringat DOWNGRADE LOW QUALITY LeMeS.


    -TENGOK GUN BOAT WW2 teringat.... KEDAH CLASS

    BalasHapus
  8. GEMPUR "SUDAH TERHUBUNG DENGAN KOREA"


    INI SUDAH DIBELI OLEH MALAYSEWA

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Apa nggak lebih baik ikut F-15EX dengan membiarkan kursi belakang kosong? Atau ikut MiG-35 dengan geser peralatan ke ruang kursi beakang dan memperbesar tanki BBM?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang versi mass product EX back seat kosong ya?
      Versi Proto-nya kan dobel...?

      Hapus
    2. Ooo..
      Kamsudnya pas misi, back seat dikosongin?

      😁

      Hapus
    3. F 15 EX tetap double set basic awalnya diambil dari seri D bukan seri C yg single set.

      Ya lebih baik versi F 50 yg desain nya seperti gambar..lebih menghemat berat..yg akan berpengaruh besar pada Thrust weight to ratio pesawat.. apalagi kalau diganti mesin GE F 414 makin lebih bertenaga & akan sama dengan mesin KFX...& Berharap dgn mesin bertenaga bisa mencapai speed number Mach 2 atau setidaknya 1,8 Mach dari mesin sebelum nya GE F 404 yg mencapai 1,5+ mach

      Hapus
    4. F-15EX di USAF kursi belakang masih ada tapi secara operasional tidak dipakai. Kalau mau potong beberapa kg yah ikut cara MiG-35.

      Keunggulan kedua metoda itu adalah:
      1. murah
      2. murah
      3. murah
      Minimal sebagian besar masalah di artikel bisa terpenuhi. Supply chain tidak perlu berubah, engineering cost minim.

      Hapus
  11. Jaga jaga negara MISKIN mau NGEPRANK Korea lagi... Wkwkkwkwkwkw

    KFX dan KAPAL SELAM.... bertahun tahun NUNGGAK BAYARAN.... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
  12. Mungkin menunggu wang HUTANG cair untuk buat bayar.... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laaah gmn kabarnya fa50 yg ditawarin ke malon? Jadi bungkus atw cm prank lain?

      Hapus
  13. Sepertinya malon minat, cuma nanti di 2045. Indonesia pasti ya udh pakai IFX.

    BalasHapus
  14. Gank malon hanya bisa mimpi gaees...konon mimpi.. LCA FA-50 tapi wang takde...tukar sawit 🇰🇷 tidak mau..mau hutang..tidak ada lender yg percaya.

    🇰🇷🇮🇩KF-21 Boramae jalan terus...48 unit..sandstorm dan gempurwaria kepanasan...iri dan dengki..tamdun tidak shopping²..last ditunda....tudm sudah LEMAH....LEMAH..

    BalasHapus
  15. Malon nak beli fa 50 pun prank, realtynya negara bangkrap wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  16. Malasia udah targwt kan mahu pakev1 tipe aja utk hemat biaya logistik,latihan dan ordedil nah skrg baru bisa beli 46 biji...ada pesawat latihan dan ada jugah pesawat tempur ringan dan juga multi peran.. ALL IN ONE TYPE...pastialasia gabungvesok ama konsel utk rantai logistik,pembuatan ordefil dlm negri dll...BIAR LAMAT YG PENTING D ATUR LANGKAH nye bukan SERAKAH kayak tetanggga .yg satu tu...smua bs d borong silskan..perawatan,latihan,orderdil,logistik nye ANGIL loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lupa minum obat. Biar gak kumat gilanya

      Hapus
  17. GEMPURWIRA 20 Januari 2023 pukul 09.00

    Saya tanya KONON KATANYA SUDAH TERHUBUNG KUWAIT sejak 2021 mana...? Masa hingga kini sudah 1 tahun F 18 masih tidak kelihatan..? Wkwkwkkwwkwk

    😅😅😅😂😂😂🤣🤣🤣

    BalasHapus
  18. Sdh tau kan kondisi keuangan kera jaan. Yang sabar saja shopingnya sementara AKAN dulu ya

    BalasHapus
  19. Lah untuk program tranformasi armada 15 to 5 saja sudah goyah. LMS masih baru dah mau ganti tipe lagi untuk LMS 2.

    BalasHapus
  20. GEMPURWIRA24 Januari 2023 pukul 11.48
    Mungkin menunggu wang HUTANG cair untuk buat bayar.... Wkwkkwkwkwkw

    KASIAN KERA JAAN SEBELAH, TUH KATA GEMPUR SHOPINGNYA MADIH MENUNGGU WANG HUTANG CAIR ....

    BalasHapus
  21. Efek lama gak shoping dan minum obat. Jadinya halu... Bilang aja malon jatuh miskin

    BalasHapus
  22. pamer kontrak kita donk
    ESYU 35 uda kontrak
    kasel CBG uda kontrak
    golden eagle uda kontrak
    Pandur 2 uda kontrak
    Karakal ec-725 uda kontrak
    TD 2000b uda kontrak
    Rafale uda kontrak
    Atlas uda kontrak
    Das Falkon uda kontrak
    tank medium uda kontrak
    C-130 j uda kontrak
    nc-212 uda kontrak
    Radar leonardo uda kontrak
    Radar thales uda kontrak
    kapal frigat ah-140 uda kontrak
    Bora-Khan uda kontrak haha!🚀🚀🚀
    daftar kita masi panjang lagi

    sedangkan KL...lama yak SHOPPING kesian SEPI ....hanyalah mimpi
    PM/MOF baruw datang last last kensel haha!🤣🤣🤣

    BalasHapus
  23. Membangun keberhasilan FA-50, Kang Gu-young ingin membangun pijakan di pasar Eropa, Amerika Utara, Afrika dan Timur Tengah (mungkin melalui Mesir), sambil memperkuat kehadiran KAI di pasar Asia Tenggara dan Amerika Selatan.
    ——————

    FA 50 dr yurop polandia dan aprika mesir disebut terus namanya,
    sedangkan dr kawasan....kok KL ga disebut gaez kan uda 2x tes swejak 2019 haha!😳😳😳
    ngumpet akibat dana menguncup...katany 36 blok 20 eeiit repisi 18 makin cupu haha!🥴🥴🥴
    gimana janji tejas, dan jf sulfur
    nak coba jf sulfur 2 dl bole
    aplagi tejas uda hadir kantor di KL,
    PM/MOF suka barter sawit lhoo haha!🤗🤗🤗

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa jgn2 KL terhubung kang guru haha!🦘🦘🦘
      salah alamat tejas tegar ini haha!🤤🤤🤤

      Hapus
    2. ESYU-35 pakai aesa mantap dong om pal.... Kan dah kontrak


      Anu makin fanas... Gen pebuk kejang2.... 😂😂😂😂😂😂

      Hapus
    3. KL uda ga dianggap om acno...bukan potensi kesian haha!🥴🥴🥴
      uda brp kali LIMA last lastttt babyarrr
      hawk tamat takkan terhindari makin menguncup haha!😋😋😋

      Hapus
  24. dikita golden eagle utk pesawat latih aja,
    IF-21 Boramae donk jagoan baruw kita haha!💪💪💪

    sedangkan KL, MRCA gak dapet uda 3x ReMeK=15 tahun

    eh Dongred LCA pake golden eagle jd petempur haha!😂😂😂
    pertanda keuangan lemah...
    jiran uda bukan ancaman; BEDA LEPEL=BEDA KASTA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Standar pesawat tempur latih kita bukan lg pesawat tempur subsonik tapi sudah supersonik.

      Ky sebelah pesawat latih masih pakai MB 339 yg 0,72 Mach masih subsonik.

      Hapus
    2. nyoiiihh dan mb339 jiran uda tamat 2018 ganti SEWA ke kanada

      JImAT KOSS alias dongred om haha!🥴🥴🥴

      Hapus
  25. Si miskin NUNGGAK BAYARAN KFX dan kapal selam bertahun lamanya.....

    Memang jenis tak tahu MALU Sama korea... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
  26. Bikin MALU sama ASEAN je... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
  27. Layak la dengan level IQ mereka ke 2 terendah di ASEAN..... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. ENGGAK JUGA ORANG RI BANYAK YANG DAPAT MEDALI DIKOMPETISI SCIENE DUNIA .

      Hapus
  28. Korea tanya bila mau bayar KFX dan kapal selam yang NUNGGAK... WKWKKWKWKWKW

    BalasHapus
    Balasan
    1. COBA LU SANGGAH SOAL ALASAN KENAPA TNI GAK PAKE ALUTSISTA LAWAN OPM, JGN BERALIH KE TOPIK LAIN, KAMU ITU PUNYA AKAL APA PUNYA AW 139 VERSI SIPIL , WKWKWKWKWKWK

      Hapus
  29. KL bukan ancaman;
    masa dr target MRCA dongred LCA?
    Takde duit cicilan buat utang haha!💰💰💰

    BEDA LEPEL=BEDA KASTA

    tahun 2013
    pertama ELDER BRADER invasi ZER ke KL
    Dapet BPA dan ZEE KL uda 1 dekade haha!👏👏👏

    pertama pasukin sampan sulu berhasil mendarat ditanah KL dan sekarang menang $14 milyar dolar.
    aset KL disita gaesz tak mampu bayar haha!😋😋😋

    BalasHapus
  30. AW 139 SIPIL DIBUAT MILITER GUYS , WKWKWKWKWKWK PINOY PUN GELAK WKWKWKWKWK

    BalasHapus
  31. AW 139 SIPIL DIBUAT MILITER GUYS , WKWKWKWKWKWK PINOY PUN GELAK WKWKWKWKWK MISKIN

    BalasHapus
  32. dr semua EREFAI LIMA2019 gak ada yg dijadii. kontrak ama KL kesian haha!🤣🤣🤣

    BalasHapus
  33. Yg ggak punya malu yg pernah bilang SUDAH BERJAYA TERHUBUNG DENGAN KUWAIT....sama HELI TELUR CICAK BISA BAWA 12.000 PELUR...
    selain kagak punya malu juga BODOH BIN BLOON...
    bukan begitu gempur waria banci kaleng...
    looon...malooon...
    🦧🦧🦧🐖🐖🐖👙🇲🇾👙🇲🇾👙🇲🇾🐖🐖🐖🦧🦧🦧

    BalasHapus
  34. AW 139 , BUAT KETAR KETIR KAWASAN GUYS WKWKWKWKWKWK

    BalasHapus
  35. Heli EC-725 kita versi CSAR aseli
    Ada roket pod
    Ada FN mags 7.62
    setronk haha!💪💪💪

    lha KL beli versi besik, 10 taon kosong akibat beli murah gaesz sama kyk heli kecik takde rudal hellfire
    malah vellfire disewa pulak haha!😝😝😝

    BalasHapus
  36. coba tanya BNS, KL uda bayar blom rm. 3 bilyun utangnya haha!😝😝😝

    coba tanya THHE, KL uda bayar blom rm.238 juta utangnya buat opv damen miring haha!😳😳😳

    yang paling seru tanya sultan sulu, KL uda bayar blom $14 milyar/ bilyun dolar utangnya, gak memaen ini haha!💰💰💰

    apalagi utang buat bayar utang...begh makin cepat naik akibat bunga berbunga haha!🌹🌹🌹

    BalasHapus
    Balasan
    1. PETRONAS SUDAH BAYAR HUTANG BELUM KE PERTAMINA !!!

      Hapus
    2. oiyak ktinggalan
      sperti biasa Kabooorrrr om esen jiran takde duit haha!🤣🤣🤣

      Hapus
    3. Ga bisa buat ngegrab dong 🤔

      Hapus
  37. Negeri sebalah tambah ngecess niii... Gak mampu beli...gak boleh hutang, barter cpo korea gak mau, gak ada pihak (bank) kasih pinjaman duit, niii..tak kasih pisang

    BalasHapus