25 Januari 2018

Beli Sukhoi, Rusia Minta Indonesia Tak Takut Sanksi

25 Januari 2018

Sukhoi Su-35 (photo : Sergei Chaikovsky)

Wiranto mengakui saat ini pembelian dan transaksi imbal dagang itu masih mengalami kendala teknis

Pemerintah Rusia menginginkan agar pembelian 11 pesawat Sukhoi Su-35 oleh Indonesia segera direalisasikan.

Ini disampaikan Utusan Khusus Presiden Rusia Vladimir Putin, Vladimir Igorevich Kozhin saat bertemu dengan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto di kantor kementeriannya, Rabu.

“Rusia sangat ingin agar pembelian itu terlaksana,” ujar Menteri Wiranto di kantornya.

Kata Menteri Wiranto, dalam pertemuan itu Rusia meyakinkan agar Indonesia tidak terpengaruh ancaman sanksi dari negara lain karena membeli pesawat tempur buatan negara yang dulunya disebut Soviet itu.

Menteri Wiranto pun menyatakan Indonesia menginginkan pesawat tempur generasi ke 4.5 tersebut dengan transaksi imbal dagang menggunakan komoditas dari Indonesia.

“Tidak dibayar cash, artinya sebagian dibayar dengan komoditas dari Indonesia,” kata dia.

Menteri Wiranto mengakui saat ini pembelian dan transaksi imbal dagang itu masih mengalami kendala teknis. Dia pun akan menggelar rapat koordinasi dengan Menteri Perdagangan, Menteri Pertahanan, dan Menteri Perindustrian untuk menindaklanjuti pembelian ini.

“[Meskipun] imbal dagang, ini kan masih ada uang muka, uang jaminan. Bank mana yang menjamin, uang muka nanti bagaimana,” jelas dia.

Sebelumnya, Indonesia akan membeli 11 unit Sukhoi Su-35 milik Rusia. Pembelian pesawat Rusia ini akan ditukar dengan sejumlah produk ekspor Indonesia seperti kopi, teh, dan kelapa sawit.

BUMN Rusia, Rostec, dan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia telah menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) kerja sama tersebut saat Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita ke Moskow, 3-5 Agustus 2017 lalu.

Sukhoi Su-35 tersebut akan menggantikan armada F-5 milik Indonesia yang sudah usang.

(Anadolu)

48 komentar:

  1. Ayo buruan sign contract pak...sebelum ditelikung viper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ancur-ancuran nih salesnya.

      Udah dibeli dikit, dibayar barter, diporotin ToT, dikaret abis, dipepet sales sebelah, ditekan bandar pula..

      Sengsara amat jadi orang..

      Hweikikikik... :D

      Hapus
    2. Sales Griffindor kok adem ayem aja yah bro ? Apa udah hopeless ? πŸ˜€

      Padahal gw juga suka Grifin

      Hapus
  2. kita mah gak takut kalo cmn sanksi doank. cuman harganya om Vladimir, diskon lagi donk haha!πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ada duit kopi sudah ia? Ix ix ix

      Hapus
    2. gapapa..
      apapun cara bayarnya, asal deal transaksi sah
      apakah menurut orang2 malaysia hal spt itu memalukan?

      #dewasalah

      Hapus
  3. bubar bubar....tidak jadi sukhoi....atau viper.fokus aja naik bbm,listrik,tol,bpjs dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar mas, sabar, ojok emosian ngono kui...sakno salese sukhoi, adoh-adoh seko rusia kok malah dikon muleh.

      Lha wong kamerad Vladimir Igorevich Kosim isih arep mampir eyang buyute neng cianjur disik...

      Hapus
    2. @ agung wes Ngopi sek mas ben ra edan..xiiixiiiii

      Hapus
  4. Or right no sanksi2...uda Sign contract buruan...om putin ja minta buruan...wkwkkk om putin tambah bonusnya yak klw beli su 35...bonus mi 35 juga boleh 3 biji aza..biar Mi 35 kt menjadi 8 biji biar sama dgn apache..haaahaaa

    BalasHapus
  5. Gile ampe dibela belain utusan Putin berangkat ke Indonesia takut ditelikung sama Viper. Kayane ini bisa jadi strategi pak RR nih.. dimolor2in biar jadi nilai tawar ke US dan Rusia... "Hayooo saya mau beli nih... kasih harga dan promo yang bagus dong sebelum akhir bulan nih ?"...
    Hahahahaha

    Dan kedua sales nya sedang berpacu dengan deadline... untung tipis seng penting bisa jual ke Indonesia lah... soale Indonesia jadi negara yang bagus buat Promosi produk
    wakakakakakakaka

    BalasHapus
  6. Indonesia under pressure of US to cancel the purchasing.

    That is the premiere problem

    BalasHapus
  7. Pembelian su 35 sudah harga mati negara lain tidak ikut campur ! Soal tawaran 48 unit f16 viper bagus nya di ambil sajaa ...ini nusantara maha luas butuh air power sekuat mungkin karna ancaman laut natuna utara dan ausi pelan dan pasti bakal meletus di kemudian hari .

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi uda dapet restoe nich viper 48 bijiknya dari om antiembalgo, tumben bole py maenan barat haha!πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»

      Hapus
    2. emangnya sampeyan (muarif) yg bikin keputusan, ini masalah politik kecuali sampeyan demo di dephan menuntut realisasi pembelian su35

      Hapus
    3. Muarif biasa demo di monas mas mbel. Dapetnya nasi bungkus karet tiga (lauk jengkol sama teri pedes) wkwkwkw

      Hapus
    4. Basa basi muluu pelaksaanya kapan ....ujung ujung nya orang partai minta bonus besar ....

      Hapus
  8. Su35 harus segera terealisasi segera contract nya, terlepas dari kentalnya nuansa politik antara Rusia dan Usa,kita harus mengamankan dahulu kepentingan strategis jangka panjang kita.

    Well, Minggu ini menarik sekali.. setelah menhan USA datang melobi dan sekali lagi memberikan dukungan nyata atas keputusan Indonesia memberikan nama laut kepulauan Natuna Utara yg menggantikan nama laut Cina selatan. Yang notabene menunjukan sikap usa yg siap meladeni China head to head di issue laut China Selatan.

    Selang beberapa hari datang utusan khusus presiden Rusia Vladimir Putin, meyakinkan pemerintah Indonesia agar segera menandatangani perjanjian pembelian Su35 dan tidak perlu takut ancaman yang ditimbulkan akibat pembelian SU35

    Menurut saya Indonesia harus tetap pada keputusannya untuk melengkapi persenjataan modern nya baik dari Barat dan Timur. Serta menjaga hubungan baik dan kerjasama yg baik dengan USA yg sangat berkepentingan sekali berkaitan dengan issue Laut China selatan.

    Kepada Rusia kita butuh senjata2 canggih untuk daya tawar kita dng negara2 barat dan sekaligus menunjukkan kita masih bisa independen dalam hal politik dan militer baik di kawasan Asia Pasifik atau di seluruh dunia.

    Indonesia butuh Rusia untuk pengadaan :
    Su35
    Kapal selam Kilo class
    S400
    Kapal Destroyed

    Next :
    SU57
    S500

    Indonesia butuh USA untuk :
    More Apache
    F-16 viper
    Chinok
    Melengkapi persenjataan F-16
    Etc

    Just 5 cent my words..




    BalasHapus
    Balasan
    1. kapal destroyed kita uda py om, maren malah ada belah 2 haha!πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡
      kapal destroyer kali maksutnya yach..sip sip, om teddyπŸ‘πŸ‘πŸ‘

      Hapus
    2. Tebakan saya Tetep ambil SU35 tapi untuk menenangkan hati mamarika akhirnya gak jadi ambil heli angkut Mi series mas. Gantinya Blackhawk.

      Win win solution lah... semua senang πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
  9. Six Days left before signing prior deadline.

    I bet in next two or three days USA will give last "chance offering".. 48 Vipers with half of prices maybe... hahahahahaha

    And Russia response with adding 3 sukhois as a bonus for transaction package hihihihi

    *ngayal sambil ngupil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngupil apa makan upil bro? Hayoooo
      πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Hahahahaha dibikin campuran jus mas πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
    3. haha!bisa balapan tuch, ngupilnya 🀧🀧🀧

      Hapus
  10. Senin 22 Jan -> Dubes AS temui Panglima TNI
    Selasa 23 Jan -> Menhan AS temui Menhan RI
    Rabu 24 Jan -> Utusan Putin temui Menkopolkam

    Hari ini Kamis, besok Jumat, kira2 siapa yang bakalan ngajak ketemuan hari ini ? hahahaha

    Indonesia jadi seperti Gadis Cantik, diperebutkan sana sini dengan segala bujuk rayunya... sementara sang Gadis Cantik tetap stay cool sambil dandan biar lebih eyecatching lagi... hihihihihi

    Gak tahan lihat akhir cerita project AKAN endingnya bagaimana nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Endingnya gak beli semuanya. Kaya di film2 gak jd nikah dua2nya. Gitu ya?
      Wkwkwkwkwkwk πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

      Hapus
    2. Endingnya malah beli Tejas India atau Shenyang atau Chengdu China mas. Benar2 diluar skenario πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
    3. kita pasti beli semua, tapi dikit aja, yang penting ada om2 haha!😊😊😊
      e tanya kenapa?πŸ˜™πŸ˜™πŸ˜™

      Hapus
  11. Bravo...TNI sukhoi 35 deal penggentar barat

    BalasHapus
  12. Sebenary UTUSAN khusus putin itu tidak ada agenda ke indonesia , dia itu agenda y ke laos,myanmar & vietnam, tetapi karena mendengar pernyataan menhan RR bahwa amerika keberatan indonesia hendak mengakuisi sukhoi su 35, tidak lama berselang beberapa hari putin langsung mengirim utusan khusuy agar singgah ke indonesi dan meminta su 35 segera sign contract

    BalasHapus
    Balasan
    1. China dan Sudan beli SU35 mereka adem2 aja.. kenapa Indonesia mau beli SU35 amerika ampe ngirim seorang menhan (tingkat powerfull nomer 3 stlh presiden dan kongres) kesini ya ?

      Apakah Amerika ada motif tertentu ? Sing dan Oz sudah sign F35, untuk jumlah budget yg pas2an Indonesia milih penyeimbang SU35 sebagai pilihan rasional.

      Kehadiran F35 sebagai game changer di kawasan Asean, hadirnya SU35 sebagai balance atas reaksi hadirnya F35.

      Hapus
    2. Singapore belum beli F-35..tapi mereka sdh masuk sebagai 'observer nation' dalam F-35 International Program.

      Kemungkinan mereka akan ambil yg 'B' version..jadi bisa beroperasi dari hampir semua jalan raya yg ada dlm situasi 'emergency'..

      Makanya ST marine udah nyiapin LHD design yg bisa diupgrade untuk nampung VTOL Fixed wing Aircraft..seperti V-22 dan F-35..

      Itu baru 'plan' yg bener..he,he..

      Hapus
    3. @ Superstar coz Su 35 masih terhitung angker...jgn kan F 35...ketika Raptor mau di jumpain Super Flanker di langit suriah...Raptor langsung menyingkir..wkkwkkk kalau indonesia punya Su 35..negara2 tetangga banyak yg panas dingin..heeheee

      Hapus
    4. Ya siapa lagi kalo bukan kroniy inggeris yang minta amerika supaya bisa menjegal tni au dapat kan sukhoi su 35, waktu sby berencana akuisi sampai 12 kapal selam killo australia paling vokal menolak dan bikin jengkel itu jepang malah ikut-ikut an lagi mengkritik rencana tersebut, indonesia itu negara berdaulat ngapian negara lain ikut campur urusan dalam negeri kita, gak ada kerjaan apa mereka itu

      Hapus
  13. Murika cuma datang bilangin..ngk apa beli barang Beruang..tapi beli varang gw 2-3 kali lebih banyak..

    Lah toh itu yg kejadi toh..beli Su27/30 16 biji..(itu juga dicicil 10 thn)..abis itu beli 24 F-16 ngk sampe 5 thn datang semua..

    Ngk ada lah ceritanya Murika mau kasih 'sanksi' kalau beli barang Beruang..selama habis itu beli barang Murika yg lebih banyak..he,he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bahasa simpleny gini abiz beli Su 35 1 skadron....indonesia harus beli jg 3 skadron F-16 Viper Mamarika..Biar gak kecewa si Mama...wkwkkwk

      Hapus
    2. Lah Murika kan Kapitalis..konologinya..ente beli dari Beruang..gw kasih deal yg lebih ok untuk barang gw yg lebih banyak..he,he..

      Hapus
  14. Berarti sudah jelas kemungkinan besar su 35 yang akan di berikan kepada TNI AU speky bisa jadi hampir sama dengan yg di miliki angkatan udara rusia, kalo di kasihy yang downgrade pasti y amerika tidak akan khawatir, pengalaman di pitblack su 30/27 vs f18 hornet ausie yang membuat mereka tidak tenang kayay, klaim pilot y sebagai top GUN y asean ternyata tumbang oleh tni di pitchblack kemarin, lucu bener itu negara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi begitu AEW mereka main..langsung tumbang tuh Sukhoi TNI..

      Hapus
    2. Lomba tembak aja sampai minta di bongkar senjata SS 2..coz di sangka pake dukun x..wkkwkk...padahal Man Behind The Gun nya yang TOP

      Hapus
    3. Hehehehe... seperti analisa yang saya tulis kemarin.

      Hampir sulit menemukan kondisi real dogfight antara State of The Artnya Amerika F35 dan State of The Artnya Rusia SU35 karena tidak semua negara mampu dan boleh memilikinya.

      China dan Sudan hampir tidak mungkin mempertemukan SU35 dengan F35nya dilangit udaranya kecuali dalam case perang sungguhan (bila terjadi).

      Lalu dimana kemungkinan terbesarnya kalau gitu ? Di Indonesia.
      Sejak 5 tahun terakhir Indonesia mengikuti agenda Pitch Black dengan Australia dan diluar perkiraan mampu mengimbangi aksi F18 Australia merupakan bahan diskusi yang significant bagi pilot penggunanya (AUS), pembuatnya (US) dan tentu pembuat pesawat besutan Indonesia (RUS).

      Rusia tahu hal ini, selain dalam rangka meningkatkan penjualan militernya yang semakin bersaing dengan Amerika, kesempatan ini akan digunakan oleh Rusia sebagai ajang pembuktian dan promosi ketangguhan produknya.

      Hampir dari semua bacaan analyst avionik menjagokan SU35 dibanding F35 dan rasanya Rusia percaya diri dengan penilaian tersebut.

      Amerika jelas khawatir akan kelanjutaan penjualan F35 di pasar Asia bila memang Indonesia diberi SU35 dengan spesifikasi yang sama dengan Rusia. Disisi lain Rusia tidak akan menyia nyiakan kesempatan pembuktian ini, makanya selain Putin "memaksa" Indonesia untuk segera signed contract Sukhoi, prediksi saya Sukhoi pertama Indonesia bisa jadi akan datang di akhir tahun ini atau minimal pertengahan tahun depan dengan tujuan untuk membuktikan "dogfight" nyata (bukan tulisan dan simulasi para pakar) antara legenda F35 dan SU35, pastinya Rusia akan mempertaruhkan kredibilitasnya diajang tersebut dengan memberi Sukhoi termutakhir bahkan bisa jadi berikut radar AESA nya.

      Kalau WVR diatas kertas SU35 sudah mampu mengatasi F35, tinggal BVR yang masih harus dibuktikan kesaktiannya...

      Seru banget yak, kayak nonton pelem Benyamin yang judulnya "PES EN PURIUS" dan "TOP GUN"..:-)

      Hapus
  15. Rencana aew juga kita akan akuisisi karena tuntutan doktrin, tapi tetapi doktrin digfight masih berlaku, karena setiap pesawat tempur kan di lengkapi jaming rudal musuh

    BalasHapus
  16. Ane rasa sih mslhnya bkn takut atw ngga takut, tp bayar 50% nya pake mata uang apa?? Secara USD ga boleh dipake bwt transaksi sm Russia gra2 mreka kena sanksi. Mungkin mw diakalin pke logam milia kali yaa, kyk Iran dulu.

    BalasHapus
  17. https://lancercell.com/2018/01/25/lima-unit-arisgator-kembali-perkuat-alutsista-tni-ad/...nambah lagi nih arisgatornya

    BalasHapus
  18. Saran saya kepada pengambil kebijakan di bidang pertahanan dan di bidang perencanaan anggaran pertahanan, sudah nya dalam menempatkan alutsista dipulau2 terluar dan supaya dalam rangka monitor seluruh wilayah kedaulatan dibidang udara, laut dan darat, yang sangat luas indonesia memerlukan banyak alutsista, yang tidak hanya secara kuantitas tapi juga perlu secara kualitas shg dapat melakukan pencegahan apabila ada ada negara lain yang melakukan penerbangan atau pelayaran secara illegal, indonesia dapat melakukan pencegatan, oleh karena itu tidak ada salahnya indonesia mengadakan kembali Su 35 sehingga jumlahnya minimal 24 atau 36 unit, apabila 36 unit, maka komando wilayah barat, tengah dan timur dapat didistribusikan masing2 12 unit Su 35, sedangkan Su 27 dan 30 yang telah ada, bisa dibagi 6 unit di wilayah natuna, 5 unit di maluku utara, 5 unit di kepulauan tahuna atau di manado Sulawesi Utara, kemudian perlu ada pengadaan Su 30 tambahan 36 unit utk penempatan 6 unit di Tarakan, 6 unit di Kutai barat, 6 unit di Pangkalan Bun, 6 unit di kepulauan Aru, 6 unit di kepulauan Kaimana, 6 unit di merauke, sedangkan utk pengadaan pesawat dari USA indonesia perlu tambahan 48 unit F16 dgn penempatan 8 unit di Palembang, 8 unit di kepulauan Nias, 16 unit di Natuna, 8 unit di Riau, 8 unit di Palangkaraya

    BalasHapus
  19. sebenarnya beli pesawat tempur dari Amerika itu rugi,serugi-ruginya orang beli karena Amerika itu pelit dengan TOT, AMERIKA TIDAK AKAN PERNAH MELAKUKAN TOT DG NEGARA YG MEMILIKI PENDUDUK MUSLIM YG BESAR, contoh Turki, boro² Amerika mau memberi TOT rudal patriot, menjualnya ke Turki saja tak mau.padahal Turki adalah anggota NATO, dan penggunaannya tidak bisa bebas, mesti mengikuti arahan politik Amerika,

    politik Indonesia benar² bebas aktif itu hanya terjadi di era presiden Soekarno, karena saat itu presiden Soekarno benar² memiliki kartu truf semua pemimpin dunia, sehingga beliau memiliki pengaruh yang besar di dunia dan bisa benar² menjalankan politik bebas aktif.

    Jadi pembelian Su-35 itu bisa disebut sebagai salah satu simbol kebebasan politik Indonesia

    BalasHapus