11 September 2016

Penerus KRI Dewaruci Siap Diluncurkan Akhir September

11 September 2016

KRI Bimasuci (image : Oliver)

RMOL - TNI Angkatan Laut akan segera memiliki sebuah kapal latih tiang tinggi (tall ship) penerus sang legenda KRI Dewaruci.

Sebagaimana kita ketahui, KRI Dewaruci telah lebih dari 6 dasawarsa mendarmabaktikan segenap kemampuannya mengawal para perwira handal TNI AL. 

The Legend Dewaruci yang merupakan kapal latih taruna AAL akan menyerahkan kepercayaan dalam mencetak para pemimpin masa depan bangsa kepada generasi selanjutnya. Kepercayaan tersebut jatuh kepada sang penggantinya, KRI Bimasuci.

Pemotongan perdana baja (steel cutting) sebagai tanda dimulainya pembangunan KRI Bimasuci berlangsung medio November 2015 di Galangan Contruccion Navales Freire Shipyard, Kota Vigo, Spanyol.

Bimasuci adalah kapal layar kelas Barque, yang memiliki dua tiang dengan layar persegi. Kapal layar tiang tinggi ini memiliki panjang 110 meter dan lebar 13,5 meter melebihi KRI Dewaruci yang hanya memiliki panjang 58 meter dan lebar 8 meter.


Dengan ketinggian mencapai 50 meter, KRI Bimasuci jauh lebih menjulang daripada KRI Dewaruci yang memiliki ketinggian 35 meter.

Keunggulan lainnya yang dimiliki KRI Bimasuci, antara lain, jumlah layar 26 buah, sedangkan KRI Dewaruci 16 buah. Jika di KRI Dewaruci tidak terdapat ruang kelas, sebaliknya KRI Bimasuci menyediakan khusus sebagai tempat belajar para taruna AAL saat berlatih dalam operasi Kartika Jala Krida. Ruang kelas yang tersedia mampu memuat 100 orang taruna.

KRI Dewaruci memanfaatkan geladak terbuka sebagai ruang rekreasi, sementara KRI Bimasuci menyiapkan ruang rekreasi dalam sebuah ballroom berukuran 11 x 10,5 m2. Tingkat kenyamanan juga jauh lebih meningkat sebab KRI Bimasuci menyiapkan perangkat multimedia.

Selain itu, KRI Bimasuci mampu menyediakan akomodasi bagi 203 personel. Kecepatan maksimal mencapai 12 knot jika menggunakan daya dorong mesin dan 15 knot jika menggunakan layar. 


Sementara untuk tingkat endurance (ketahanan berlayar tanpa mengisi BBM) dapat mencapai 30 hari. Kapal layar tiang tinggi ini pun dilengkapi dengan lima dek, tujuh kompartemen, dan 48 blok.

Medio Januari lalu atau tepatnya 27 Januari 2016 lalu, KRI Bimasuci memasuki tahap peletakan lunas (keel laying). 

Dalam sambutannya, Direktur Galangan Guillermo Freire Garcia menyampaikan ucapan terima kasih atas kepercayaan pemerintah Indonesia kepada perusahaannya untuk membuat kapal layar latih.

"Sebuah kepercayaan, sekaligus tantangan bagi kami, karena kami tahu bahwa pendahulu kapal ini, yakni KRI Dewaruci telah menjadi kapal yang terkenal dan menjadi legenda dunia," kata Guillermo dalam bahasa Indonesia yang lancar dan mendapatkan tepuk tangan dari hadir sebagaimana rilis Kadispenal Laksma TNI Edi Sucipto yang diterima redaksi, Minggu (11/9).

Keel laying merupakan bagian dari empat tradisi yang melekat pada setiap pembangunan kapal angkatan Laut. Urutan lengkapnya adalah peletakan Lunas (keel laying), peluncuran (launching), peresmian kapal (commissioning) dan purnatugas (decommissioning).

Pihak galangan rencananya  akan meluncurkan kapal layar tiang tinggi tersebut ke laut pada pada akhir September 2016 ini. Kemudian pada Januari hingga Mei 2017 kapal layar itu akan menjalani tahap harbour trial dan sea trial.

(RMOL)

13 komentar:

  1. kapal ini eksterior dan interior kayaknya kembar kayak style kapal layar angkatan laut spanyol dan peru....kayaknya sama semua....designnya

    BalasHapus
  2. kapal layar ini penuh aura magis,..eksotis....dan elegan.....harusnya punya ciri2 beda antar tiap kapal....paling tidak sebenarnya ditambahin ukir2an dan patung di sekeliling kapal...biar beda dengan kapal layar lain......karena design pasti sama dengan style spanyol dan peru

    BalasHapus
  3. melihat pakemnya...melihat tradisi...melihat stylenya....bisa dipastikan bentuknya sama persis kayak juan sebastian elcano.....atau kapal layar peru...la union.....jadi kembaran semua......mudah2an suatu saat di beri pernak pernik khas ala indonesia biar beda ama kapal layar lain

    BalasHapus
  4. Kalau yg di pesan indonesia kapal layar
    Pastilah lancar tampa halangan berbau politec sebaliknya kalau di belli tni jet tempur atau kapal perang destroyer sudah bayar kontan pun di persulit contoh f16 gurun arizona sudah 5 tahun lamanya bellom ada tanda tanda bakal di kirim ke indonesia .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hobi kok barang bekas, beye fanboy..

      Hapus
    2. Lha kapal Bimasuci juga di beli era beye Om.

      Hapus
  5. kayaknya masih mending beye deh...borong alutsista banyak daripada sekarang kosong melompong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yop ...kita akui pak sby lebih superior konsisten pegadaan alutsista buat indonesia broo .

      Hapus
    2. Betul sekali broo...
      Bahkan diblog sebelah pak SBY dinobatkan sebagai bapak Alutsista Indonesia.

      http://jakartagreater.com/ini-dia-bapak-alutsista-indonesia/

      .

      Hapus
    3. Suatu kemajuan, Muarif mengakui SBY. Semoga nanti-nanti semakin mengakui semuanya, sehingga tidak ada pikiran negatif yang tinggal. :)

      Hapus
  6. Ketinggian tiang mencapai 50 m ? Welehh ... gag bakalan bisa lewat di bawah jembatan suramadu dounx ?? Jadi kalo misalnya dari pangkalan TNI AL Ujung Surabaya dapat penugasan untuk berlayar ke Banyuwangi / Bali, terpaksa harus berlayar memutar lewat perairan utara Pulau Madura ..? :)

    BalasHapus
  7. Butuh penghasilan lebih? yuk bergabung bersama kami di Anapoker dan Agens128
    minimal deposit hanya 10rb dan proses yang kurang dari 3 menit!
    Kalian bisa juga melakukan transaksi deposit via pulsa loh
    tunggu apa lagi segera bergabung bersama kami dan nikmati promo menariknya !!

    Contact Kami :
    BBM : D8B84EE1 / AGENS128
    WhatsApp : 0852-2255-5128
    Line id : agens1288
    Telegram : AgenS128 / https://t.me/AgenS128
    Poker Deposit Pulsa
    Poker Pulsa
    Sabung Ayam Online
    link sbobet

    BalasHapus