27 November 2022

Jet Tempur JF-17 Myanmar Yang Dibeli dari China Digrounded Karena Masalah Teknis

27 November 2022

Pesawat tempur JF-17 Myanmar (photos : The Irrawaddy)

Sebagian besar jet tempur JF-17 buatan China dan Pakistan yang telah diterima oleh rezim Myanmar telah dikandangkan karena kerusakan teknis, menurut analis dan mantan pilot Angkatan Udara Myanmar yang memantau kemampuan udara junta.

Pesawat tempur JF-17- pesawat tempur multi-peran ringan yang diproduksi bersama oleh China dan Pakistan - yang telah ditambahkan oleh Angkatan Udara Myanmar ke dalam armadanya memiliki retakan struktural dan masalah teknis lainnya, kata mereka kepada The Irrawaddy.

Pesawat, yang seharusnya mampu melakukan misi intersepsi, serangan darat dan pengeboman, ternyata tidak layak untuk digunakan, dan militer Myanmar tidak memiliki keahlian teknis untuk memperbaiki masalah tersebut, tambah mereka.

Myanmar dilaporkan menandatangani kesepakatan pada awal 2016 untuk mendapatkan 16 JF-17 dari China dengan biaya masing-masing US$25 juta. Gelombang pertama dari enam pesawat dikirim ke Angkatan Udara Myanmar pada tahun 2018, tetapi rincian tentang 10 pesawat lainnya belum jelas. Kesepakatan itu menjadikan Myanmar negara pertama di luar China dan Pakistan yang membeli JF-17.

Pimpinan junta Myanmar Min Aung Hlaing melakukan komisioning empat pesawat tempur JF-17 yang sekarang tidak berfungsi pada upacara di pangkalan udara Meiktila pada Desember 2018. Dua lagi ditugaskan pada Desember 2019 saat Angkatan Udara merayakan ulang tahun ke-72 pendiriannya.

Diproduksi bersama oleh Pakistan Aeronautical Complex dan Chengdu Aerospace Corporation of China, JF-17 pada awalnya dirancang untuk menyeimbangkan kemampuan dengan Angkatan Udara India. Mereka dilengkapi dengan avionik Barat dan ditenagai oleh mesin pesawat Rusia Klimov RD 93, dan dipasang pada badan pesawat buatan China, menurut analis. Mereka dapat dipersenjatai dengan peluru kendali jarak menengah udara-ke-udara, roket 80-mm dan 240-mm, dan bom 500-lb.

Bagian penting dari avionik JF-17 adalah radar KLJ-7 Al buatan China, yang memiliki masalah akurasi dan perawatan yang buruk, kata para analis. Pesawat itu bahkan tidak memiliki rudal luar jangkauan visual (BVR) yang efektif atau radar pencegat udara.

JF-17 Myanmar versi dua tempat duduk (photo : The Irrawaddy)

Kerusakan Komputer Manajemen Misi Senjata telah menyebabkan zona peluncuran rudal udara-ke-udara BVR menyusut selama latihan tempur, menurut para ahli.

Selain itu, badan pesawat rentan terhadap kerusakan, terutama di ujung sayap dan cantelan ketika pesawat menghadapi gaya gravitasi yang kuat, menurut mantan pilot Angkatan Udara Myanmar.

Masalah setelah pembelian

Karena avionik dan elektronik yang dipasang di JF-17 dibuat dengan suku cadang dari negara-negara Barat, militer Myanmar membeli jet tempur melalui perantara antara tahun 2015 dan 2020. Menyusul kudeta, Uni Eropa menjatuhkan sanksi terhadap militer Myanmar dan pialang senjata, dan Angkatan Udara sekarang tidak memiliki suku cadang untuk JF-17, menurut analis dan mantan pilot.

Embargo perdagangan juga membuat rezim militer Myanmar tidak mungkin membeli rudal dan bom secara langsung untuk JF-17 miliknya. Sementara rezim telah menjalin kemitraan dengan militer Pakistan, mengirimkan petugas sistem senjata dari unit Angkatan Udara dan Pertahanan Udara ke Pakistan untuk pelatihan dari waktu ke waktu.

Agar Angkatan Udara Myanmar dapat melakukan serangan udara mematikan terhadap organisasi revolusioner bersenjata etnis dan warga sipil, mereka terutama membutuhkan rudal udara-ke-permukaan, dan dilaporkan mengadakan pembicaraan dengan Pakistan untuk memesannya serta bom dan roket. Sekitar Mei tahun ini, sebuah pesawat kargo dari Pakistan yang memuat suku cadang JF-17 mendarat di Myanmar.

Teknisi dari Angkatan Udara Pakistan melakukan kunjungan rahasia ke Myanmar pada bulan September di mana mereka menyiapkan simulator JF-17 untuk pilot Angkatan Udara Myanmar di pangkalan udara Pathein, dan juga memecahkan beberapa masalah teknis. Seorang petugas sistem senjata JF-17 mengatakan sistem senjata JF-17 terlalu rumit secara teknis untuk ditangani oleh pilot Myanmar, menurut mantan pilot.

Karena akurasi JF-17 yang buruk, Angkatan Udara Myanmar masih tidak dapat menggunakannya untuk pertempuran empat tahun setelah ditugaskan. Hal ini menyebabkan Angkatan Udara mengandalkan jet tempur Yak-130 dan MiG-29 buatan Rusia dan pesawat tempur K-8 buatan China, kata para analis.

25 komentar:

  1. Grounded cem Mig-29 dan MKM malon cuma 4 yg boleh terbang ngoahahaha 🀣🀣

    BalasHapus
  2. TNI Kandangkan Pesawat Tempur T-50i


    TNI Mengandangkan pesawat tempur latih T-50i Golden Eagle pascainsiden jatuhnya pesawat pabrikan Korean Aerospace Industries- Lockheed Martin, hingga Kapten (Anumerta) Pnb Allan Safitra Indra Wahyudi, gugur di Blora, pada beberapa hari yang lalu. Pesawat tersebut dikandangkan hingga proses penyelidikan TNI rampung.

    Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menegaskan dirinya telah mengomunikasikan hal ini dengan KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo. Penyelidikan jatuhnya pesawat tempur itu bakal dilakukan secara mendalam hingga tuntas.

    “Saya juga sudah komunikasi dengan KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo dan jajaran TNI AU,” kata Andika di Mako Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil), Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (22/7/2022).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berita usang masih aja di share. T50i dah pada dipake terbang lagi tuh skrg. Update porr kudet banget jadi org

      Hapus
  3. Dissorientasi.....situ mudeng dissorientasi ga Pur πŸ€”

    BalasHapus
  4. Tak grounded selamanya cem mig-29 dan MKM malon ngoahahaha

    BalasHapus
  5. Macam mig-29 si MALON yang GROUNDED...wkwkwkwkwkwk

    Lepas tu su30 mkm pun GROUNDED...wkwkwkwkwkwk

    Kasihan... Kwkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan jangan dilupakan F18 yg kentut didepan tamu undangan

      Ngoahahaha

      Hapus
  6. Dan program tender LCA sebelah kena skandal rasuah.
    Wang kopi

    BalasHapus
  7. GEMPURWIRA 27 November 2022 15.03
    TNI Kandangkan Pesawat Tempur T-50i


    TNI Mengandangkan pesawat tempur latih T-50i Golden Eagle pascainsiden jatuhnya pesawat pabrikan Korean Aerospace Industries- Lockheed Martin, hingga Kapten (Anumerta) Pnb Allan Safitra Indra Wahyudi, gugur di Blora, pada beberapa hari yang lalu. Pesawat tersebut dikandangkan hingga proses penyelidikan TNI rampung.

    Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menegaskan dirinya telah mengomunikasikan hal ini dengan KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo. Penyelidikan jatuhnya pesawat tempur itu bakal dilakukan secara mendalam hingga tuntas.

    “Saya juga sudah komunikasi dengan KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo dan jajaran TNI AU,” kata Andika di Mako Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil), Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (22/7/2022).


    _____________________________________


    OH BERITA BASI YA TOLOL BULAN 7 2022




    INI BERITA BULAN AGUSTUS 2022

    https://www.google.com/url?sa=t&source=web&rct=j&url=https://www.airspace-review.com/2022/08/10/sikatan-daya-2022-libatkan-su-27-30-f-16-t-50i-dan-emb-314/&ved=2ahUKEwjwmf3D9s37AhUyRmwGHWYmDTsQFnoECAcQAQ&usg=AOvVaw0zPPM8HYOFMJMJV569wz7K

    BalasHapus
  8. Manakala Malon grounded terbanyak mig 29 , aermachi , su 30 MKM, hawk, f 18 , LEMAAAH WKWKWKWKWKWK

    BalasHapus
  9. Yang mendedahkan cuma 4 mkm malon yg boleh terbang Menhan malon Mat Sabu ya bukan orang awam yang mendedahkan ya ngoahahaha πŸ˜‚πŸ€£

    BalasHapus
    Balasan

    1. Sikaya beli langsung banyak, kalau simiskin (MALONS)beli CUMAN 2 biji

      Itupun sampai sekarang masih dikaji 🀣🀣🀣


      Malaysia Beli Dua Pesawat Tempur JF-17 Untuk Diuji dan Evaluasi
      2 April 2019 A Ziyadi

      Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohammad memuji kekuatan Angkatan Darat Pakistan dan jet tempur JF-17 Thunder Milik Angkatan Udara Pakistan

      Selama wawancara setelah kunjungannya ke Pakistan, Mohammad mengatakan bahwa Malaysia akan mendapatkan satu atau dua pesawat pada awalnya untuk evaluasi dan tes.

      Memuji JF-17 Thunders, perdana menteri Malaysia yang menjadi tamu utama pada parade Hari Pakistan mengatakan, “Mereka [Pakistan] telah mampu membuat pesawat terbang yang diperagakan sekarang. Mereka tampil sangat baik. ”

      “Saya tahu Pakistan ingin menjual pesawatnya kepada kami, jadi kami mengatakan untuk memberi kami satu atau dua pesawat sehingga kami bisa melihat seberapa kuat mereka,” lanjutnya.

      PM Mahathir diberi pengarahan tentang jet tempur JF-17 Thunder di Airbus Nur Khan sebelum keberangkatannya dari negara itu saat kunjungan tiga harinya berakhir pada 23 Maret.

      Hapus
    2. Versi malon beli 2 bijipun dah banyak bro ngoahahaha

      Hapus
  10. PESAWAT YANG DIBELI MELALUI PIHAK KE 3 SOLE AGEN TIDAK B TO B ATAU GTO B ,

    SEPERTI ITULAH ...... ,
    RI PUN SEHARUS MENGUNAKAN PEMBELIAN TAAT MEKANISME UNDANG² G TO B ATAU B TO B LEWAT BUMNS , TIDAK SEPERTI SEKARANG ,
    JAMINAN QUALITAS HARUS DIUTAMAKAN & RESIKO LAIN DI MINIMUMKAN , JANGAN SAMPAI MEMBELI SAMBIL CARI KEUNTUNGAN PRIBADI & GOLONGAN.

    BalasHapus
  11. Ini pesawat yang akan dibeli negeri jiran....tapi tak da wang....kasihan miskinnye.....tapi si gempurwaria tu bangga sekali wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  12. Wah....ini pesawat kebanggaannya malon

    BalasHapus
  13. Soal grounded..... Malon rajanya. F18, aermachi, mig 39, su 30 dan hawk grounded permanen... Ha.. ha... Ha

    BalasHapus
  14. purr...sewa pur bhahahahhahaha

    BalasHapus
  15. Pesawat ini kan yang dimana Malon minta sedekah secara gratis 2 unit JF17 sabun dari Pakistan

    Ngoahahaha

    BalasHapus
  16. T50 sebelah masih sangat baru sudah berjatuhan.... Malah hingga di GROUNDED

    BalasHapus
  17. Padahal masih baru... Tau tau sudah di kandang... Wkwkkwkwkwkw

    BalasHapus
  18. Udah deh... selain HP nggak usah beli produk dari China... πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus