23 Desember 2021

Indonesia Tinggalkan Rencana Pembelian Su-35

23 Desember 2021

Pesawat tempur Sukhoi Su-35 (photo : Military Factory)

Indonesia Pilih Rafale dan F-15 EX, KSAU: Dengan Berat Hati, Kita Tinggalkan Rencana Pembelian Su-35

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Fadjar Prasetyo mengatakan, rencana pembelian pesawat tempur telah mengerucut ke dua jet tempur, yakni Dassault Rafale asal Perancis dan F-15 EX dari Amerika Serikat. 

Dengan rencana tersebut, Fadjar mengatakan, pemerintah meninggalkan rencana pembelian jet tempur Sukhoi Su-35 asal Rusia. 

"Mengenai Sukhoi 35 dengan berat hati ya kita harus sudah meninggalkan perencanaan itu," ujar Fadjar di Halim Perdanakusuma, Jakarta, Rabu (22/12/2021). 

Menurut dia, salah satu pertimbangan yang membuat pemerintah memilih untuk membeli Rafale dan F-15 EX adalah anggaran. 

"Karena kan kembali lagi dari awal kita sebutkan bahwa pembangunan kekuatan udara sangat bergantung dari anggaran. Kalau yang bayar tidak mau ke sana, kita kan enggak bisa nyebut-nyebut terus, jadi arahnya ke Rafale," kata Fadjar. 

Hal itu tercermin dengan adanya pembelian besar-besaran terhadap Rafale. Salah satunya adalah Uni Emirat Arab (UEA) yang membeli 80 unit Rafale beberapa waktu lalu. 

"Kalau kita ikuti berita internasional, semakin banyak yang suka dengan Rafale, dan mereka mohon maaf mungkin resources-nya kuat sekali mungkin bisa kuat langsung bayar dan sebagainya," kata Fadjar. 

Indonesia sebelumnya berencana akan memboyong 35 jet Rafale dan 8 unit F-15 EX. Isu rencana pembelian pesawat ini sudah menghangat sejak setahun terakhir ini.

225 komentar:

  1. Balasan
    1. Lee Vinz Rasa nak tau kalau dimata penjual, Malaysia ni dianggap buyer jenis apa ya?
      Fussy buyer?
      Cheapskate or Lowballer?
      Joybuyer ?
      Great buyer and Fast payment ?
      ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Nawaites Nawi Brochure Collector

      Lee Vinz Nawaites Nawi uikks .....seller paling benci jnis ni, dtg tnya byk² , siap nego bagai, Last² tak beli dan jwp pikir dulu. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
    2. Setiap hutang Pasti dibayar.Setiap keuntungan Pasti dinikmati.Itu semua orang Tahu.Yg bodoh pura pura tidak Tahu.

      Hapus
  2. Nanti Malaysia lagi di salahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhaaahh...
      Itu lu sendiri yang hubungkan ama MALAYSIA.

      Wakakakakakakkkkk..

      Kenapa, mental tissu kee..?

      Cengeng ๐Ÿ˜›

      Hapus
    2. Biasa ja kalee ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

      Hapus
    3. Hahahaha baper lo nyet nih pisang ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ

      Hapus
    4. Memangnya malon gak bisa rawat mig 29 & Su 30 yg disalahkan rusia... Ekkkwkkkwkk.

      Hapus
    5. Malon tukang songlap makanya salah

      Hapus
    6. Kemenangan penting dlm sesuatu perjuangan tetapi yg lebih penting adanya keadilan.Kemenangan bukan bererti Kau jago...tetapi ketentuan Allah..S.w.t.Kemenangan Bulan bererti Kau hebat kerana yg menang hanya yg telah berada disyurga.Wallahuaklam.

      Hapus
    7. Cie cie... jadi baperan setelah menguncup... biasa saja dong, kami juga dulu dibully juga mesti terima kok...

      Hapus
    8. Makanya jangan sombong jadi negara lon.. Btw judi genting masih operasi malay kah.. Saya beri nasihat ya.. Wang judi najis tiada berkah..

      Hapus
  3. Bosan liat komentar melulu, selalu menhina

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah...
    Selamat datang radar aesa
    Goodbye pesawat setengah mateng

    BalasHapus
  5. F-15 tinggalkan juga, all in ke Rafale saja. Resiko embargo juga tidak bertambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Embargo tetap bisa terjadi

      Hapus
    2. Risiko diembargo Perancis lebih kecil dari USA, dan biasanya yg diembargo Perancis juga diembargo USA. Sehingga tidak ada perubahan risiko embargo.

      Hapus
    3. Diembargo atau gak itu tergantung lobying & diplomasinya.

      Kalo ga becus ya di skak sana-sini..๐Ÿ˜

      Hapus
    4. Pinoy : akhirnya dapet ATAK.
      Kalo ga becus ngelobi gak akan mereka bisa goal ๐Ÿ˜

      Hapus
    5. Sayangnya itu bukan salah satu kekuatan kita kalau berhubungan dengan polisi dunia. Kalau lihat sejarahnya, 100% kita yg salah baca posisi mereka.

      Hapus
  6. Andai dapat TOT dari dassault rafale f4
    Kira kira teknologi apa yg cocok untuk diaplikasikan ke KIFX Boramae ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang cocok rudalnya doang..๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Mesin juga mungkin bisa. Kurang tahu bakal underpowered atau tidak.

      Hapus
    3. Sampai sekarang, yang bisa link baru rudalnya..

      Hapus
    4. Mumpung Rafale dan Eurofighter punya asal usul yg sama, siapa tahu M88 compatible dengan EJ200. EJ200 salah satu calon mesin KF-X/IF-X kan?

      Hapus
    5. Kayaknya IF-X bakal beda dengan KF-X terutama di avionik ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚, kemungkinan bakal pakai avionik rasa eropa ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    6. Justru kalo tetep keukeuh beli sukoi,
      Ifx mungkin bisa stop karena teknologinya dilarang sm barat,
      Nah kalo yg rafale sm f15 jadi, jalan menuju ifx makin lapang.

      Hapus
  7. Dan Mas smiling pun sumringah...๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum tentu om PS soale dodolane durung laku....... Hehehe

      Hapus
  8. yaa mo gimana lagi...
    TETAP SEMANGAT GAESZ okeh oceh๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah oom
      Yang masalah itu kalo bikin kapal tapi mangkrak.
      Punya fighter tapi tak bisa rawat.
      Beli kapal baru tapi radionya langsung diganti.
      Dan sudah tender tapi tak ada pemenangnya, trus....senyap.

      Wakakakakakakakak

      Hapus
    2. Usah pening om.FPDA kan ada.lihat Saja...cukup.

      Hapus
    3. Sudah sy bilang dari dulu om pal

      Ngopi SEK ben ra EDAN

      Karena kalau kita mau unggul di kawasan maka tekanan pun semakin tinggi... & TERBUKTI

      Hapus
    4. owhh tentuw ituw..

      cuman heran aja renstra angkatan udara kita ternyata bisa diubek2 asing eh faktor eksternal bhs kerennya haha!❎❎❎

      otomatis mempengaruhi pencapaian MEF tahap akhir nanti.

      soal pilihan alutsista barat, timur, utara, selatan
      guwe sich biasa2 ajah om tupz,
      smua tergantung kebutuhan 3 matra kita, apalagi skrg jamannya teote haha!✅✅✅

      Hapus
    5. yg sebelah ribet urusan perutnya sendiri om pedang..kesian warganyet KL dikerjaiin terusszz haha!❎❎❎

      Hapus
    6. Tetap semangat bung, saya justru penasaran dengan beberapa berita tentang cara Russia untuk membantu negara2 mitra untuk tetap mendapatkan Su-35...
      Sepertinya bakalan ada permaianan senyap tingkat tinggi bung...

      Apapun itu, yang terbaik untuk TNI, Rafale pilihan logis untuk menghadapi Su-35 China seperti yang dilakukan India... F-15EX akan membuat Indonesia memiliki pengalaman menggunakan 3 jet unggulan kelas dunia, Sukhoi-Rafale-F-15

      Hapus
  9. F15ex,5 tabun nunggu baru unit pertama datang,waw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dapatnya F-15C, saya malah lebih mendukung.๐Ÿ˜†
      Tinggal masih boleh/bisa ambil dari bone yard apa tidak.

      Hapus
    2. Lebih bagus fokus di rafale & IFX

      Karena enjin rafale & F 15 berbeda jenis... Di tambah lagi kalau nanti punya enjin IFX...
      Wes mumet teknisinya.

      Piara 3 jenis pesawat double enjin dengan anggaran yg pas2an

      Sama saja namanya Bunuh diri.

      Hapus
    3. F-15C buat stopgap IF-X lumayan, bisa pakai stock mesin F-16 kita (F100-PW-220).

      Hapus
    4. agak sukar memilih antara f-15 ama rafale.
      mnurutkuh perannya beda sich.
      yg satu omnirole
      yg satunya lagi air superiority

      nach kalo f-15 kan kite tau lawannya esyu, taifun

      sedangkan rafale kan mesinnya ini, hanya sanggup dibawah ktinggian geng air superiority.
      rafale malah cocoknya lawan f-16.

      klo kita pake buat jet interseptor, jelas rafale gak bisa. speednya dibawah mach 2

      setelah MEF 2 dulu, ESYU menang

      rame berita skuadron 300 kohanudnas mao diidupin lagi dan dikasi jet tempur.
      miris jugak, uda lama kosong, jetnya minjem haha!✅✅✅

      dulu perna guwe bilang, yaa paling cuco f-15. klo taifun, beda lagi ntar.
      yaa kerna mesinnya ada yg mirip f-16 sperti kt om irs
      tp ada dana gak kita beli apalagi buat BBM haha!✅✅✅
      ini crita dulu.

      eh skrg masyuk lagi..esyu yg uda kepilih malah ditendang haha!✅✅✅

      Hapus
  10. Kalau jadi F15ex, mamang su 35 tidak perlu. Sama2 kelas berat. Tapi f15 ex lebih unggul di radar dan usia mesin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya alasannya adalah anggaran. Kalau lihat di India, cost (pembelian dan operasional) Rafale lebih mahal dari keluarga Flanker. F-15 juga lebih mahal dari Rafale.

      Performa sebagai fighter/interceptor F-15EX itu bisa dibilang sebanding dengan Rafale, kalau F-15C mememang unggul. Tapi kalau butuh light bomber F-15EX memang lebih unggul. Misi air to air tidak butuh loadout berat karena biasanya berat munisi lebih ringan. Pengecualian paling R-37.

      Hapus
    2. F 15 emang mau di kasih kode source nya....entar mau nembak penyusup rudal nya mogok Ndak mau nembak...mirip f 18 malaysia Ndak mau nembak gak di kasih kode source nya .....kayaknya mirip f16 kita yg mau nembak penyusup mogok rudal nya saat di di susupi fighter asing di Sumatra

      Hapus
    3. F16 AURI waktu peristiwa Bawean bisa pun mengunci hornet US navy dengan sidewinder Padahal waktu itu Masih dalam periode embargo dari Amerika

      Hapus
    4. The F-15EX costs $87.7 million per aircraft, and can fly for up to 20,000 hours at a cost of $29,000 per hour.
      cost flight per hour dari jet tempur Su-35 bisa mencapai USD $ 36.000 (Rp 510.9 Juta).

      Karena usia mesinnya juga lebih oendek

      Hapus
    5. Kapan f16 kita mau luncurin rudal ke pesawat asing ? Gak semudah itu.

      Hapus
    6. Setahuku tidak ada data resmi cost per flight hour Su-35, tetapi di India Su-30MKI itu $10.000 sedangkan Rafale $16.500. Itu buat penggunaan normal bukan saat perang. Cost perflight hour F-15 kurang tahu buat kondisi apa, tetapi memang angka itu yg dipakai buat pembanding dengan Rafale. Mumpung componen yg gampang aus di Su-35 lebih sedikit dari Su-30MKI seharusnya cost perflight hour tidak akan jauh lebih tinggi.

      Hapus
    7. @ om nusantara ngunci pesawat figter bisa tapi saat tekan fire on rudalnya Ndak mau lepas alias mogok

      Hapus
    8. Kenapa tuh bisa mogok? Sidewinder awal hanya ngandalin speaker, kalau bisa lock harusnya tidak ada masalah dengan koneksi. Paling tidak seekernya sudah dapat power dan mengirim sinyal audio (analog).

      Hapus
    9. Mungkin bukan mogok tapi mall function...

      Bisa terjadi di berbagai pesawat tempur & rudal.

      Hapus
  11. gitu dong kalau ngak mau batalkan aja ngak usah basa basi..sebelum beli telurusi dulu dealnya kayak deal kf21..

    BalasHapus
  12. disayangkan sekali yah padahal su35 itu tak kurang keren dibanding jet usa lain..paling ngak sekelas f15ex lah..su35snya lebih keren...kebanding rafale su35s jauh lebih unggul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Radar su 35 masih pesa,Avionik,rudal,mesin masih kalah dengan rafale, apalagi china dah pakai Su 35 duluan

      Hapus
    2. Su 35 dah up grade bro....lu ketinggalan lagi jadul otak lu

      Hapus
    3. Su-35 masih PESA bro, dan belum bisa BVR kalo di istilah pakar militer si Su-35 sudah jadul bahkan dijaman modern

      Hapus
    4. Su-35 sudah usang teknologinya

      Hapus
    5. hhmmn ada yg aneh,
      contoh:
      radar herakles yg dipake
      fremm-prancis
      formidable-singapur
      rudalnya aster
      itu jenis pesa om mech.
      blom laennya yg dipake amrik,

      masa gak bisa BVR? haha!๐Ÿคญ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

      rafale sblom 2015 masi pake pesa buat nyerbu di libya dsb.
      taifun lama jg pesa
      gripen c thailen yg menang bvr lawan plaf jgk pesa
      dari mana critanya radar pesa gak bisa bvr haha!๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      ini blum crita ttg radar hanud kelas kakap lho

      Hapus
    6. Itu dulu bro waktu itu AESA belum merebak seperti skearang,sekarang semua mulai beralih ke PESA contoh aja si Arleigh Burke Flight yang juga mulai pakai AESA tapi sebelumnya pakai PESA๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    7. Radar PESA juga kalau kemampuan jarak endusnya hingga 400km...

      Ya juga very Dangerous.

      Hapus
    8. Mechanize23 Desember 2021 08.20

      Itu dulu bro waktu itu AESA belum merebak seperti skearang,sekarang semua mulai beralih ke PESA

      -------------------

      nach om mech gagap tuch, nulis mulai kebalik2 haha!๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      hadeuu apa hubungannye radar PESA ama gak bisa BVR, esyu-35 ituw bawa rudal r-37..
      nach sila ente cari sendiri jaraknya berapa jauh tuch haha!๐Ÿ˜‹๐Ÿ˜‹๐Ÿ˜‹

      Hapus
    9. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ sorry bro biasa agak gagap

      R-37 itu harus ada dukungan AEW&C tidak andelin radarnya si pespur, kebetulan AEW&C nya rusia memang punya daya jangkau radar sampai 450 km jadi bisa bimbing sampai fase terminalnya.

      Hapus
    10. Semua pertempuran BVR concept ya kalau mau unggul harus di bantu pesawat AEW&C.

      Cuma untuk LOck ON ya tergantung pada kemampuan rudal itu sendiri max di jarak brp.

      Kalau seumpama radar AESA bisa 2000 km pun kalau kemampuan rudal nya max 200km baru bisa lock on ya tetap tunggu target masuk jarak tsb.

      Hapus
    11. Om mechanise Ndak usah gelagapan begitu ngomongnya jadi kebolak balik Sono belajar lagi

      Hapus
    12. BVR saat ini masih belum terbukti, masih sekedar propaganda dan mungkin lebih kepada harapan...
      Apalagi sekarang ini praktis duel antar pesawat tempur nyaris tidak pernah terjadi, yang paling terbaru di konflik India-Pakistan yang hanya sekelebatan...
      Dan di konlik itu India mempermasalahkan kemampuan R-77, sedangkan Pakistan dengan AMRAM juga gagal menembak jatuh dengan ditemukanya selongsong rudal tersebut...

      Hapus
  13. Fadjar mengaku, tim dari F-15EX sudah menemuinya untuk membahas rencana pengadaan pesawat tempur tersebut. ”Ini sedikit informasi, F-15 EX timnya sudah datang ke saya. Saya tanya kalau hari ini kita sepakat unit awal pertama yang akan kita terima kira-kira kapan? Jawabannya ya kira-kira tahun 2027,” ujarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan kira2...

      Tergantung yg BAYAR... Kwkwkwkk

      Hapus
  14. Apapun pesawat yg dibeli paling kaga bisa menambah kekuatan udara kita apalagi project KFX tetap jalan jd udah terlihat kalau 5-10 tahun lg kita akan punya juga pesawat stealth baru

    BalasHapus
  15. yah? kenapa nato sama western countries masih gerun sama su35 yah? jauh lebih murah dibanding f15ex..sama rafale..f15ex seunit 100m+ usd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bener lebih mahal tapi maintanance SU35 bakal lebih mahal dan daya tahan enginenya lebih rendah...jd pasti ada plus minusnya

      Hapus
    2. Karena pilot Su35 ngga pernah eject kat hanggar

      Hapus
  16. usa seperti biasa overrated their jets using unfair caatsa haha..su30 series comfortably beat their f15 strike eagle lineup expecially their su30sm..mig35 on par if not better than f16v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul tp mw gimana lagi daripada kita harus menunggu sampai caatsa dihapus blm tw kapan....apalagi beli skrg datangnya 5 tahun lagi...jd harus segera pilih yg paling aman aja

      Hapus
  17. Lebih bagus selagi nunggu pesawat baru hadir bagusnya beli F15 dan rafale second juga buat pengenalan para pilot2 kita dan bs mengisi kekurangan fighter jet kita

    BalasHapus
  18. alhamdullh sudah mengerucut dua pilihan, di kawal dari malon dan pur puran pastinya bakal nyir nyir lagi... tau lah negeri seberang lagi kebanjirian ribut melulu

    BalasHapus
  19. banjir juga pelik yah? apa di ri ngak pernah banjir yah? wkwkw..malaysia adanya cuman ribut,banjir ngak ada gunung berapi gempa bumi wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada anak beruk koment nih pisang ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ๐ŸŒ

      Hapus
    2. Sian malon pada kelaparan bantuan tak datang datang

      Hapus
  20. Sebenarnya pak KSAU ini juga nyindir orang Kemenkeu yang pada penakut semua buat lawan sanksi US ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari dulu KASAU sudah tentukan kebutuhannya, dan mintanya "tau diri" ama anggaran..

      Tapi yang mbelikan malah mbulet ndiri..๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Bukannya nambah Super Hercules malah beli A400M, bukannya nambah Sukhoi Series malah beli Rafale

      Kemenkeu juga suka bilang anggaran harus dimaksimalkan tapi kok kemenkeu kasih ijin beli beda jenis mulu๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Ibaratnya :

      K : ane beliin Innova aja, cukup
      M : innova sudah umum, ane akan beliin situ Range Rover
      K : ya syukur, akan kami terima
      M : eeeh, tapi mereka ga mau jual, beli Rubicon aja
      K : ya syukur, akan kami terima
      M : ane list barang buat dijual, ngumpulim duit.
      K : ya syukur, akan kami terima....(mbrebes mili) ๐Ÿ˜ข

      ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus
    4. Seharusnya Kemenkeu ni harus sadar diri biar tidak kasih izin sembarangan membeli alutsista apalagi yang merupakan merk baru, yang ada usernya bingung mau naik pakai apa dan gimana rawatnya yang beda cara semua.

      Hapus
    5. TNI AU sebagai user maunya ini.

      Tapi kalau yg bayar gak mau ke arah situ ya mau gmn lg.

      MAK JleeeeBb.

      Hapus
  21. Kalo jeli, batalnya itu krn 2 alasan utama:
    - adanya ancaman caatsa
    - kesepakatan imbal dagang yg belum clear (dr pihak Rusia)

    ..๐Ÿค”..

    Nah karena kita tidak suka mengecewakan teman (kiri&kanan), pasti akan ada pembelian alutsista yg lain (non Su35) dr Rusia sbg kompensasinya.

    Hmn..mungkinkah jatah marinir?!
    ๐Ÿค—

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya sih BMP 3f kurang banyak....

      Hapus
  22. Kemenhan dan polhukam jg harus mampu membentuk doktrin ketahanan mandiri perekonomian. Selain ketahanan logistik/pangan, industri dan teknologi.

    BalasHapus
  23. F-18 eng8ne meletop dan SU-30MKM boleh joget dangdutan diudara jauuuh lebih hebat laah...

    BalasHapus
  24. Sukhoi basic f16 hibah usang tahun 1984 apache grounded๐Ÿคฎ๐Ÿคฎ๐Ÿคฎ geng indon claim pesawat mereka tercanggih di dunia๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ
    Hahaha๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Reka cerita si malon idiot..tukang hoax

      Tak de pun yg klaim F 16 indo tercanggih di dunia.

      Hapus
    2. LOOON...SALAM 4-1 KUCING OMPONG MALAYA....ada Malon yang DENGKI dengan berita bagus ini, karena mereka tidak berdaya macam ๐Ÿˆ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ

      Hapus
    3. Malaysial: Dari 28 Jet Tempur Buatan Rusia, Hanya 4 Bisa Terbang

      https://international.sindonews.com/beritaamp/1327299/40/malaysia-dari-28-jet-tempur-buatan-rusia-hanya-4-bisa-terbang

      Apache Versi E paling canggih, F-16 upgrade 750 juta.. Malon miskin mana mampu.. Beli heli kecik 6 ketul murahan saja tak datang datang..

      Hapus
    4. MALOOOON.....Kota kalian KUBANGAN LUMPUR ( KL= Kalah Lagi ) sedang dilanda MUSIBAH....tapi ada aja tuh Malon menyempatkan diri DENGKI ๐Ÿคฎ๐Ÿคฎ๐Ÿคฎ

      Hapus
    5. Eh ada malon yg sirik. Kasihan.... Lagi ngemis2 f18 kuwait. Minta ingkos kirim gratis....
      Kalau miskin jgn sombong. Meooongggg

      Hapus
    6. Lah yg sombong elu yg disalahin indonesia,
      Gk pernah bilang juga kita punya pesawat tercanggih didunia,
      Yg lu bilang semuanya ngarang dan hoax deh

      Hapus
    7. dia dengki sama pilihan penggantinya... biarkan saja

      Hapus
    8. Gempork PEMBUAL detected wkwkwk

      Hapus
  25. Ngak apa apa....yang penting pesawatnya bagus dan berkualitas serta dibeli dengan jumlah yang wajar dengan kondisi saat ini ๐Ÿ™‚

    BalasHapus
  26. Yang tidak sedapkan hati je, kayak geng sebelah tuu...BWHAA...HAHAHA...HA

    BalasHapus
  27. ternyata SIRUP ABC masi kurang ampuh gaesz haha!๐Ÿคญ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

    meski 2021 dana uda direstui kemenkeu
    syarat UU INHAN dipenuhi
    Imbal balik dipenuhi
    eh masi gagal, 4 tahun sia2.
    artinya kita mulai dari NOL lagi

    klo baca2 brita, 1 se-7 tp lembaga laen engga.
    klo liat sirup, sbenernya kemenkeu se-7.

    tapi herannya klo gak se-7 ngapaen di submit desember 2020 kemarin yak haha!๐Ÿคญ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

    sirupnya barengan ama herki, heli karakal, kapal selam, frigat dll
    smua berdasar kontrak yg diteken kabarnahan KEMHAN 2018-2019

    ktika dana nongol, kliatannya eksekutornya malah gak brani..
    jadi bner jugak kata pegiat twitter yg ngomel2 wkt ituw gaesz

    sirup ABC
    - frigat jalan✅
    - herki jalan✅
    - karakal jalan✅

    yg terakhir
    -esyu batal❎
    - kasel koryo gaje❓
    - radar & senjata T-50 gaje❓

    klo esyu aja bisa batal, kontrak kasel koryo ama apgred radar nasibnya gajelas jugak gaesz...wahh gaswat haha!๐Ÿค”๐Ÿค”๐Ÿค”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan sudah di sindir KASAU om PAL

      Kalau USERnya mau ini & itu

      Kalau yg bayar gak mau...
      YA SUSAH.

      Alamat Su 35 X
      Bmp3F & BT3F X
      Next..???

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. atlas kan baruw 2021, blom ada sirupnya om, tokonya blom buka haha!❎❎❎

      Hapus
    4. KS korea sepertinya batal, user berharap yg lebih dari yg ada sekarang. SU 35 sebenarnya 4-5 thn yg lalu ditolak user. Karena usia mesin yg lebih pendek dan boros. Utk double engine dulu berharap dpt f15. Cuma dulu utk bisa dpt f15 itu cuma mimpi. Karena singapura udah beli f35 baru ada lampu hijau utk f15

      Hapus
    5. Alihin aja tu uang kontrak CBG batch 2 buat ke KM-SAM,pasti korea bakal bahagia๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    6. Tapi dulu yg diharap F-15C, bukan F-15E. F-15EX masih pakai airframe F-15E. Kalau bisa F-15CX dengan mesin yg sama dengan F-16 lumayan bagus/hemat.

      Hapus
    7. Nah itu dia.

      Dulu sesudah nyebutin viper ato su-35 babehnya similiki bilang "...kalo ada dana F15...".

      Jadi sebenarnya AURI memang maunya F15. Pak Kumis yang baru pensiun kemarin itu sempat nyoba duduk di kokpit F15SG waktu ada Singapore Air Show. Mungkin waktu itu Pak Kumis berpikir "kapan ya kita punya F15".

      Hapus
    8. KM SAM?

      Boleh juga.

      Atau buat beli FA50 juga bisa.

      Hapus
    9. nyoiihh om tupz,

      kemenkeu uda kasi lampu ijo
      tinggal eksekutor gak haha!✅✅✅
      user gercep, drpd manyun nunggu lama lagi, demi pilot haha!✅✅✅

      dananya ngambang berbulan2,
      kliatannya blom cukup klo buat maenan prancis.
      makanya mo digabung ama taon depan punya.

      soal ranpur marinir
      klo liat berita lvt7 maren,
      keknya tinggal usernya se-7 ato gak.
      klo se-7 yaa lvt7 yg dtg om tupz,

      klo gak, sperti biasa marinir pake apa adanya,
      ato proyek lama btr-4m jalan lagi haha!✅✅✅


      Hapus
    10. Itu LVT7 banyak yang mau dipensiun oleh USMC. Kalo mau cepat, pakai yang itu saja.

      Hapus
    11. Jangan yg dari USMC. Alasan pensiun karena safety, curiganya karena fatigue. Beli baru no problem.

      Hapus
    12. Kemenkeu lampu hijau, bapenas nya belum

      Hapus
    13. LVT7 barang bekasnya ada tapi kan harus ada uangnya dulu๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    14. Mengenai LVT7 mamarika lagi cari kontraktor yg bisa refurbished & menyiapkan ketersediaan suku cadang.

      Hapus
    15. kontrak esyu emang $ 1,14+

      nach rencana kita kan hanya $ 570 juta pake cash
      sisanya imbal dagang, berupa komoditi dst2

      tp knp nongol full pinjaman yak?
      makanya wkt ituw guwe kira buat VIPER yg katanya butuh 48->36 bijik..wajar perluw duwit gde buat DP

      kok kita bayar barang komoditi ituw pake dolar $ jugak?
      lah katanya harus ada rupiah pendamping?
      ini gemana sich..?
      aneh masa full pinjaman smua jugak apalagi dlm dolar haha!✅✅✅

      Hapus
    16. om cinta, dananya uda nongol, bapenas pst uda ok..begitchu..
      KEMHAN sbg KPA(kuasa pengguna anggaran)

      setau guwe, klo ubah barang yg mo dibeli..proserdur birokrasinya mulai dari nol.
      nach yg ini kan beda..apa bole?
      klo yg biasa maen pengadaan pst tau donk haha!✅✅✅

      Hapus
  28. Kontrak radar dan senjata T50 sudah berjalan,Buktinya T50 TNI AU sudah pakai kanon internal,AGM 65 Maverick,Sidewinder P4,Roket FFAR dan Bom MK 81/82

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh klo uda tunjukin poto kanon internalnye..guwe mao liat om..yang dari dekat gt

      ama radar kapan di dipasang? kok gak ada gembar gembornya, kan biasa rame haha!������

      Hapus
    2. Iya...itu sudah berjalan ๐Ÿ™‚

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  29. Lee Vinz Rasa nak tau kalau dimata penjual, Malaysia ni dianggap buyer jenis apa ya?
    Fussy buyer?
    Cheapskate or Lowballer?
    Joybuyer ?
    Great buyer and Fast payment ?
    ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

    Nawaites Nawi Brochure Collector

    Lee Vinz Nawaites Nawi uikks .....seller paling benci jnis ni, dtg tnya byk² , siap nego bagai, Last² tak beli dan jwp pikir dulu. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macam project mrca, lca, mpa, mrss, maharogol, heli kecik murahan, malon miskin last last senyap

      Hapus
    2. Bangsa MALON yang BANGKRUT dan Warganyetnya SEMBANG NGAK TAU DIRI ngak perlu koment...WKWKWKWK ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

      Hapus
  30. Ntah kenapa gua malah lebih suka SU-35 ditinggalkan๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Mending Rafale

    BalasHapus
  31. Apapun pesawatnya yang penting jangan eject kat hangar je, itu keahlian sudah dipatenkan oleh spesies beruk

    BalasHapus
  32. Malon cakap bual je, terutama gembul dan geng pembual kah... kah... kah....

    BalasHapus
  33. Biar Rusia nggak ngomel2... blanja Su-35 dialihkan dananya untuk beli yang kecil2 seperti persenjataan infanteri yang terkenal handal misal ak47, rpg, mortir, manpads, genset dll dan bisa dibeli secara senyap dikirim bertahap saat kapal perang Rusia mampir ke sini. Bisa dibayar cash on delivery nggak pakai bank penjamin dan nggak pakai usd. Jadi belinya nggak diketahui sipri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling gampang BMP-3F. Turunin pas latihan bareng dan ditinggal sebagian susah ketahuan.๐Ÿ˜†
      Mereka dibayar pakai karet mau loh, lagi benar2 butuh.

      Hapus
    2. Masuk akal sih ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ daripada bikin rusia kesel ya kan

      Hapus
    3. Sebelum atasi ruski yang kesal

      Atasi dulu fansboy yang kesal, utamanya yang suka posting shoping list sampek ribuan tuu ...๐Ÿ˜Œ๐Ÿ˜Œ๐Ÿ˜Œ๐Ÿ˜›

      Hapus
    4. Kontrak Su-35 kan 1,1 Billion USD kalau dipakai buat beli BMP-3F bisa untung banyak

      Yang sering nongol diawal itu bukan fansboy,dia itu juru bicara Kremlin ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    5. Kalo yang itu diajak ngopi aja nanti juga diem.

      Hapus
    6. Parkirin innova item depan dia aja juga diem...๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    7. BMP3F juga akan ketahuan karena barangnya gede.

      Kalo manpads, rpg, mortir, ak47, genset khan barangnya di peti2 kayu dan nggak mencolok datangnya.

      Lumayan buat marinir, brimob, kkp, bakamla, polairud, kplp, polhut, pasukan bela negara.

      Hapus
    8. 1,1 Billion USD lho, bisa dapat ribuan unit dong๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    9. Justru itu bisa dapat ratusan ribu unit senjata infanteri.

      Khan katanya infanteri semesta.

      Hapus
    10. Russia gak bakal ngomel.

      Mereka juga masalah barternya belum jelas.

      Kecuali masalah barter nya sudah deal.. Baru ngomel itu juga ke US ngomel nya.

      Hapus
  34. Sudah terbukti, kita belum berdaulat penuh.

    BalasHapus
  35. Yang lebih murah saja tak MAMPU lagi MEMBUAL... wkwkkwkwkwkw

    Apa SU35 sampai masa HUT 2019 FULL COMBAT..... WKWKKWKWKWKW

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh babiputra nongol. Mending ku urus negara lu pork. Yg lagi mengharap sedekah kuwait

      Hapus
    2. PORK.....SALAM 4-1 KUCING OMPONG MALAYA....MALON khan ngak sanggup beli pesawat Rafale, tahun 2017 para malon NGEPRANK president Perancis HOLLANDE, gayanya mau beli 18 pesawat RAFALE...HASILNYA NOOOL KECIL ternyata hanya PRANK....WKWKWKW๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

      Hapus
    3. Yang bekas percuma pun ambik tak mampu, apalagi nak beli baru malin tu kerajaan miskin lawak wkwkwkwk.......

      Hapus
    4. Korban pertama PRANK malon itu president PERANCIS, memberi PHP ternyata TAK ADE DUIT..WKWKWKWK,๐Ÿ˜๐Ÿ˜„.....BANGKRUT aja SEMBANG ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜œ๐Ÿคช๐Ÿคช

      Hapus
    5. Hahahaha...kasihan President PERANCIS kena PRANK para MALOOON ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus
    6. Malon miskin dari 2017 mau ambil F-18 kuwait ampe sekarang mana? Prank terus ya lon

      Hapus
    7. Lha malon dapat sedekah hibah M109 Paladin je pun tak de uang guna upgrade paladin dan bawa pulang kat malon ngoahahaha

      Hapus
    8. Mending duitnya buat korban banjir malon yang kelaparan.. Sian supermarket sampei di bobol karena tak ada bantuan..

      Hapus
  36. Blunder fatal! tapi mo gmn lagi? kita tidak punya nyali utk ngelawan CATSAA beda dng mesir atau india....rafale dan F-15 logistic nightmare! nambah ribet rantai logistik yg skrgpun sudah runyam ...but anyway AURI jd kek AU india "plane zoo" kebun binatang pesawat krn terlalu banyak jenis pespur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fatal sih gak om...

      Biar gak terlalu masuk jebakan batman.

      Lebih baik Fokus Rafale saja
      F 15 nya gak usah di beli.

      Jadi win solution
      Gak ke rusia Gak juga ke US.

      Hapus
    2. Lagian F 15 juga di kalangan senior US Air Force & ahli strategis militer US... Sudah mengeluarkan rekomendasi F 15 tidak cocok lagi untuk ke depan... Mereka lebih memilih untuk mengganti dengan F 35 atau menghidupkan kembali line produksi F 22 Raptor dengan rasa yg baru... A.K.A Super RAPTOR.

      Hapus
    3. @tupez sejatinya kita ttp harus menghormati keputusan petinggi militer kita dn mrk jg tau betapa hebatnya tekanan US kpd jkw hope its the best for us all

      Hapus
    4. F-15 memang diminati petinggi tapi tetep konggres US mana kasih, jadi solusinya ya Rafale itu doang buat sekarang

      Hapus
    5. Beli F15 itu bagian untuk balancing trade (menyeimbangkan neraca perdagangan) dan untuk mencari dukungan dari polisi dunia sehubungan dengan nine dash line yang digemborkan china.

      Hapus
    6. Kalo soal cari keseimbangan antara para penguasa atlantik mending beli Apache dan Blakhawk aja biar TNI AD juga untung

      Hapus
    7. Kalau tekanan sih sy sudah tau wong sy keluarga besar AU...info dari orang dalam ya lebih cepat.

      Ya tiap tahun itu US selalu kirim diplomatik nya untuk indo agar tidak melanjutkan Su 35.

      Hapus
    8. Lha mau saya itu AURI dapat, ALRI dapat, ADRI juga dapat.

      AURI F15
      ADRI Apache, blekok dan Cinuk
      ALRI Arleigh Burke

      Hebat khan?

      Hapus
    9. Dapat Arleigh Burke bagaikan petir di siang bolong

      Hapus
    10. Simple kalau kita mau dapat banyak dari US... Ubah geopolitik & strategis kita.

      100% F 35 pun bisa datang.

      Hapus
  37. Seharusnya jangan ambil F15, untuk menjaga jarak yang sama antara Indonesia dengan USA dan Rusia. Kalau ambil Rafale berarti Indonesia masih agak netral dan terkesan lebih berdaulat menentukan pilihannya sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. luh kaya ngak tau indo, negara ini lemah terhadap tekanan

      Hapus
  38. uda beli aja j10 china soal bayar gampang, indo kan senengnya murahan..
    ngak usah ngimpi rafale dan f15x yg halu

    BalasHapus
    Balasan
    1. MALON memang senang beli barang CINA ya....beli kapal aja buatan Cina, lihat nanti Indonesia beli RAFALE dan F15EX....Elo jilat ludah elo sendiri ya....WKWKWKWKWK ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

      Hapus
    2. Lah ada beruk yg stress indo beli Rafale dan F-15.. J10 kasih aja ke malon

      Hapus
    3. banyakan drama, kalau ngak punya duit ngak usah neko2 ..
      karuan nunggu kfx ..

      Hapus
    4. Lho bukannya malon yg hobi beli LMS ompong murahan dari cina ngoahahaha

      Hapus
    5. Lah boleh nya indo beli pesawat kok ada beruk yg sewot..

      Hapus
  39. Karena kita kgk punya posisi tawar yg cukup kuat...india dan mesir sdh diancam CATSAA jauh2 hari tp pimpinan nasional mrk ttp kukuh dng politik "netral" toh akhirnya US kgk lanjutin tekanan politiknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang betul adalah tidak mau menepatkan diri diposisi tawar yang kuat.

      Hapus
  40. pesen rafele cuma 6 biji datangnya tahun 2027 lama banget, keduluan di serbu china

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun 2025, 6 biji batch pertama ntar sisa 30 tambah lagi di tahun 2022 nunggu psp

      Hapus
    2. 16 bulan setelah DP...baca yg bener

      Hapus
    3. Prediksi namanya tuh beli baru psti lama kecuali 6 unit itu Second,

      Hapus
    4. 2027 itu F-15EX tapi konggres Us mana kasih

      Hapus
    5. yg lebih real ganti f15x sama f16v

      Hapus
  41. Bangsa ini pernah di uji untuk sebuah Keputusan yang paling sulit di masa lalu dan itu berhasil dan memilih tapi sekarang dan seterusnya lagi2 kita hanya berputar putar lalu kEmbali kelubang yg sama.?? dan pelajaran masa lalu di angab angin,




    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas PS ini kayaknya fansboy yang suka bikin list sampai ribuan itu.

      Hapus
    2. Ada ntung kabur ah ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿƒ‍♂️๐Ÿƒ‍♂️๐Ÿƒ‍♂️๐Ÿƒ‍♂️๐Ÿƒ‍♂️

      Hapus
    3. Bukan masalah kembali kelubang yg sama. Tp dptnya duit utk belanja itu yg buat kita mau tidak mau, suka atau tdk suka hrs siap terancam ke lubang yg sama. Tp tentunya belajar dr pengalaman sdh tau lebarnya lubang pasti sdh ada persiapannya.
      Utk saat ini hanya dr AS yg kita bisa menghasilkan duit gede dr surplus dagang.
      Klo ada negara dikolong langit ini yg bisa melebihi surplus dagang sebegitu gedenya dng AS, boleh dah kita menghayal menentang CAATSA. Dng China aja walau yransaksi dagang paling besar dan peringkat pertama tp kita msh defisit lho.

      Hapus
  42. Fokuskan ke Rafale,
    F15ex klo bisa gak usah di beli atau tunda aja.

    BalasHapus
  43. BELI YANG BARU DAN GEN 4,5, LAYAK UNTUK DITUNGGU BARANG BAGUS TU.JAYA 3X TNI KU๐Ÿ˜Ž
    jangan tunggu 6 tahun lebih tuk burung kecik dan kapal halimunan yg wang nya sdh dibagi bagi jerung rakus,,hii amit2 jabang bayi,,tak patut contoh๐Ÿ˜Ž

    BalasHapus
  44. HANYA 1 KATA BERPUTAR PUTAR DAN BALIK LAGI ๐Ÿ˜…๐Ÿคญ๐Ÿ˜…๐Ÿคญ๐Ÿ˜…๐Ÿคญ๐Ÿ˜… dan terjawab sudah, ditunggu ampe lama udah mau berganti tahun jawabannya itu lagi๐Ÿคญ๐Ÿ˜…๐Ÿคญ๐Ÿ˜…๐Ÿคญ๐Ÿ˜…


    YA SUDAH LAH


    BalasHapus
  45. Dari 2017 konon mau ambil hornetnya kuwait.. Malon miskin kebanyakan bacot, yang besi buruk aja nggak mampu beli apa lagi yang baru..

    https://www.malaysiandefence.com/kuwaiti-hornets/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malon hanya besar MULOT je tak de wang ngoahahaha

      Hapus
    2. Betul ompit.. Malon Sembang terus beli ini itu.. Kasian nitizennya pada jingkrak2 sembang dari 2017 sampe nopember kemaren padahal Ketemu pejabat kuwait aja belum..

      Keh keh keh

      Hapus
  46. @Unknow
    Bukan masalah tidak punya nyali utk ngelawan CATSAA.

    Coba kita berpikir logis sedikit. Transaksi perdagangan kita yg terbesar itu dng China dan AS.Kalo dng AS kita menikmati fasilitas keringanan bea sehingga kita mengalami surplus perdagangan dng AS yg bahkan pernah mencapai titik hingga US 8 milyar.
    Dng perdagangan yg surplus itupun Anggaran belanja Negara masih Defisit sekitar 5% PDB.
    Lha klo fasilitas keringan bea itu dicabut oleh AS dan diperlakukan sama dng negara maju, barang kita mau jual kemana yg bisa menghasilkan surplus transaksi perdagangan US hingga 4 - 8 Milyar. Jurang defisit anggaran makin lebar pastinya.

    Transaksi perdagangan dng China saja walau paling besar namun kita masih mengalami defist, artinya lebih banyak impor drnpd ekspor ke china.

    Jadi wajarlah klo AS keberatan duit yg dihasilkan dari transaksi dng mereka dibuat beli peralatan tempur negara pesaingnya.
    Beda kasus.jika transaksi perdagangan kita kecil banget dng AS, mungkin kita lebih berani dari India dan Mesir utk menantang CAATSA.
    Mau berharap dng Rusia.? Transaksi dagang kita aja kecil dng Rusia itupun defisit di pihak kita. Klo seandaonya dibuat kebalikannya transaksi kita dng Rusia bisa surplus US 6 Milyar saja pertahun dan dng AS hanya kecil saja, sdh dipastikan dr jaman majapahit itu SU-35 sdh nangkring di Iswahyudi.
    Nah yg keberatan kita lanjut akuisis SU-35 tentulah Kementrian keuangan dan Bapenas. Sebab mereka yg paham aliran keluar masuk duit kita dng segala resikonya. Jd kita gak bisa menyudutkan 2 departemen itu. Keberlangsumgan pembiayaan Nasional jauh lebih utama.

    Tapi walau Anggaran belanja kita defisit, masih jauh lebih besar APBN kita ketimbang malon kismin. Sebab kita horang kaya......๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. bantahan yg bagus, dan tercerah kan ..
      tetimah kasih bung

      Hapus
    2. Tiap tahun perdagangan kita selalu surplus dengan Amrik bukan hanya sampai usd 8 miloar tapi belasan miliar usd.

      Tahun 2020 lalu mereka defisit sampai usd 12,8 miliar dan sebaliknya kita surplus 12,8 miliar.

      Bahkan di tahun ini dari bulan Januari sampai bulan Oktober 2021 kita surplus usd 14 miliar dan sebaliknya mereka defisit usd 14 miliar

      https://www.census.gov/foreign-trade/balance/c5600.html

      Jadi suka atau tidak suka tetap kita akan beli pesawat tempur, pesawat angkut dan pesawat helikopter dari Amrik.

      Hapus
    3. @ruskiye tdk dipungkiri revenue dalam USD utk ekspor indonesia mayoritas dari dagang dng US nmn investor terbesar RI adalah singapur dan tiongkok...2 negara ini tdk mlkukan tekanan ekonomi dan politik layaknya CATSAA...user AURI sejak awal mmg mau seragamin heavy fighter sukhoinya...lagi2 gagal krn perang dingin segitiga US vs russia+tiongkok, dan kmungkinan kita dapet rafale "second" kek crostia atau cyprus

      Hapus
  47. mana berani lawan CAATSA AS...??
    mending jadi sekutu sekalian buat lawan China atas klaim NATUNA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah betol... Ubah geopolitik & strategis...

      Pasti dapat HOT item dari US... Wkwkkkk.

      Hapus
  48. Saya rasa pembelian F-15EX dan rafale ada hubungannya dgn IFX,walaupun 4 teknologi inti tdk diberikan US pada TOT IFX tapi TOT pada item2 lainnya di projek IFX tdk dipersulit US,kemungkinan IFX nantinya gunakan engine buatan US atau engine dari rafale,begitu jg dgn avionik dll kemungkinan pakai buatan Prancis atau US

    BalasHapus
  49. Menunggu gempork PEMBUAL buka cakap Su-35 telah sign kontrak efektif wkwkwk

    BalasHapus
  50. Dapat hibah SPH M109 bekas US je pun malon tak de wang guna upgrade M109 dan bawa pulang kat malon apalagi malon nak beli Rafale atau F-15EX ngoahahaha

    BalasHapus