26 November 2020

Progres Pembangunan Kapal Bantu Rumah Sakit (BRS) Telah Mencapai 80%

26 November 2020

Kapal Bantu Rumah Sakit dalam proses pembangunan (photo : PAL)

Pembangunan kapal Bantu Rumah Sakit (BRS) berjalan sesuai schedule. Komitmen tersebut ditunjukkan dengan telah dilaksanakan proses erection block di graving dock Semarang sebanyak 109 block dari total 121 block. 

9 Block menunggu proses loading erection dan 3 block lainnya sedang dalam proses penyelesaian assembly dan painting yang diharapkan selesai pada akhir Nopember 2020 untuk memenuhi target Launching di Medio Desember 2020. Proses tersebut dilakukan dengan accuracy control yang tinggi dari Insan PAL untuk menghasilkan produk yang tepat mutu.

PT PAL Indonesia memastikan proyek –proyek yang tengah berjalan akan dikerjakan dengan tepat waktu, tepat mutu, dan tepat guna sehingga dapat berfungsi dengan maksimal nantinya. 

Kapal BRS #1 merupakan kapal yang dibeli TNI AL dari PT PAL Indonesia (Persero). Sebelumnya PT PAL Indonesia telah menyelesaikan KRI Semarang-594 yang saat ini dialih-fungsikan menjadi Kapal Bantu Rumah Sakit. Yuk mulai dari sekarang, banggalah menggunakan produk-produk dalam negeri!

(PAL)

138 komentar:

  1. wah first ini dia berita yang wni mau dengar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih cepat BRS selesai dibangun dan cecah air dibandingkan LCS Maharogollele..

      Hahahahahahahaha......

      Hapus
    2. Dan proyek nih tak de salah potong macam KD maharogol MALON

      Wkwkwkwk

      Hapus
    3. klo BNS ikhlas mungkin project mereka klo dikerjakan PT.PAL sedari awal pasti sdh wujud dan cecah air, tapi biarkan mereka belajar dari pengalaman yg teruk ini banyak hikmah buat mereka,,, buat PT.PAL maju teruuss!! ๐Ÿ‘๐Ÿ˜Ž

      Hapus
    4. Komplit kapal TNI AL....fregate punya, ,penyapu ranjau punya, corvette punya, LPD punya, LST punya, PKR punya, KCR punya, BRS punya, kapal selam punya...



      Malon....krik...krik...krik...krik..krik

      Hapus
  2. Kok proses pembangunan Iver dan batch 2 Sigma 10514 blm terdengar ya? Apakah proyek kedua jenis kapal combatanntsb jadi dilanjutkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah selesai proyek BRS, PT. PAL mengerjakan 2unit KCR60 dan 2unit Iver. Untuk Batch 2 Sigma 10514 belum ttd kontrak..

      Hapus
    2. Iver aman, lagi disiapin dananya. klo PKR saya blm tau.

      Hapus
    3. sabar bro,lg antri skedul dan persiapan yg matang agar tidak kejadian salah potong plat, orang sabar disayang ALLAH, ๐Ÿ‘๐Ÿ˜Ž

      Hapus
    4. Ini baru real galangan kapal banyak yang antri dan jadwalnya padat beda sama galangan kapal yang katanya grade "A"

      Hapus
  3. First telah di rebut oleh brukers ๐Ÿ˜ž

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro. Gue aja kaget itu brukers sudah nongol dan koment. Tumben banget.

      Hapus
    2. Kepengen pertamax juga ternyata mereka ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
    3. Harus digas lagi pengamanan pertamax.. biar nggak dinodai beruks ๐Ÿ˜‹

      Hapus
  4. Alman Helvas
    @AHelvas

    GMF AeroAsia expected to commence Indonesian C-130 modernisation program by 2021. Garuda Indonesia's subsidiary will partner with PTDI for the program. Loan agreement expected to be sign very soon. Another loan agreement wait for signing is 5 C-130J which contract signed in 2019.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Goodbye AIROD ๐Ÿ˜๐Ÿคฎ

      Hapus
    2. masih lebih berpengalaman airod sudah mro hercules usmc haha...

      Hapus
    3. ngak papa masih byk au lain yang hantar hercules mereka ke airod kerana sudah certified oleh lockheed utk mro hercules

      Hapus
    4. PTDI is de best in region, that's true๐Ÿ‘๐Ÿ˜Ž

      Hapus
    5. Ooo aircrot udah certified y...mmm...bidang ap...bersih bersih pesawat ama nyuci pesawat y...xixixix

      Hapus
    6. Siapa bilang GMF kurang pengalaman?
      Baca² woi...
      GMF merupakan "bengkel" pesawat terbesar di Asia Tenggara bahkan diperhitungkan dunia.
      Untuk MRO sudah lalu lalang, hanya saja, mreka baru memasuki untuk military.
      Namun pengalaman dlm perbaikan pesawat tidak perlu diragukan lagi...

      Hapus
    7. Kontrak 2021 adakah di aircrod? Sunyi....๐Ÿ‘…

      Hapus
  5. bgus tuh kapal desain korea yang dibuat pt pal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desainnya udah beda lah dibandingkan lpd pertama dr suharso, emangnya bns desain prancis tapi salah potong oleh beruk

      Hapus
  6. indonesia lebih maju di bandingkan jiran malaysia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia sudah selevel majunya dengan Singapur.

      Malaysia ketinggalan dari Singapur. Malulah lon kalah sama Mantan Propinsi Singapur.. wkwkwkkwkwkwk

      Hapus
  7. Bekerja-samalah dengan Chung Kuo untuk memperbaiki dessian BRS yang ada sekarang menjadi lebih baik .. PT PAL harus beguru ke Chung Kuo sehingga mampu menghasilkan bemacam-macam kapal perang yang dibutuhkan TNI-AL

    Berbeda dengan negara lain .. Chung Kuo sangat terbuka untuk membantu Indonesia dalam segala hal .. hanya satu yang diharapkan oleh Chung Kuo .. beikanlah akses yang seluas-luasnya bagi kapal perang Chung Kuo dan kapal-kapal nelayan Chung Kuo untuk masuk dan ekplorasi secara bebas .. JUga hadikan Laut Natuna Utara menjadi milik bersama agar menghindari konflik di kemudian hari ... Ingat Chung Kuo sudah menjadi pelindung kerajaan-kerajaan Indonesia di masa lalu seperti Srwijaya, Majapahit, Melaka etc ..

    Chung Kuo adalah sahabat ejati Indonesia selamanya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndak juga, boat pemintas kamu yg bekerjasama dg chung kuo aja banyak masalah.

      Hapus
    2. Lebih baik ajak kerja sama aja malon nanti untung bagi 2

      Hapus
    3. Pagi-pagi sudah ngoceh bual kau Put. Sakau abis pakai dadah kau Put.

      Salam Malon Propinsi Baru China..

      Salam 4unit LMS Ompong Hutang 25tahun ke China..

      Wkwkwkwkwkwkwk

      Hapus
    4. Itu Putrajaya Broo, ganti nickname...wkwkwk

      Maklumi aja kegilaannya...

      Hapus
    5. Nah Cung kuo adalah Taiwan penjaga budaya asli Cung kuo secara de facto dan de jure sebagai pewarisnya bukannya partai yg copy paste Soviet yg sekarang menjajah mainland

      Maka dari itu bekerjasamalah dengan Taiwan

      Hapus
  8. PT.PAL buka kesempatan terbuka buat dockyard lainnya yg ingin mengirimkan personilnya belajar bina kapal tempatan agar berquality tinggi,,,emejing PT.PAL lanjutken! ๐Ÿ‘๐Ÿ˜Ž

    BalasHapus
    Balasan
    1. berkualiti tinggi? tarlac clas pinoy aja masalah..hahaha

      Hapus
    2. Masalahnya bikin iri dockyard semenanjung qiqiqi๐Ÿคช

      Hapus
    3. Halah reka-reka cerita lagi kau lon. Pagi-pagi sudah Iri dan dengki.

      Iri dan dengki karena gak punya MRSS atau LPD kah.. wkwkwkwkwkkw

      BRP Tarlac sudah keliling dunia, tidak ada komplain dari pemerintah Pinoy. Malah pemerintah Pinoy dan Panglima Angkatan Bersenjata Pinoy PUAS dengan kemampuan BRP Tarlac.

      Hapus
  9. kapal ini hullnya kapal militer atau hull feri yah? tanya aja bukan menuduh hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok sokan nanya2? situ mau beli?

      Hapus
    2. tak mungkin lah bang, takda cukup wang

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    4. Malon sebenernya mau beli LPD dari PT. PAL tapi tidak punya duit. Budget ciput.. wkwkwkwkkwkw Miskin...

      Hapus
  10. negeri jiran cukup pakai ATV sudah jaguh sekawasan wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  11. Bns motong plat bajanya manual pakai gergaji besi, pantas salah potong ๐Ÿคง๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  12. quality?

    tarlac engine problem en route to russia

    https://www.pna.gov.ph/articles/1051862

    pastilah salah pinoy kan bukan pembinanya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha cuman masalah pompa oli kok tp kwalitas keseluruhannya filipina mengakuinnya kok,,,masalah kecil dalam mesin itu biasa, asal jangan salah potong' salah potong itu tololnya luar biasa ๐Ÿคง๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Menhan RI H. Prabowo Subianto melakukan pertemuan dg Menhan Filipina Delfin Negrillo Lorenzana,(16/11)
      saat pertemuan ASEAN Defence Ministers' Meeting (ADMM) Retreat and 6th ADMM-Plus 2019 di Bangkok, Thailand

      Dalam kesempatan tersebut, Menhan Filipina menyampaikan apresiasi dan merasa puas dengan pembelian produk kapal perang jenis Strategic Sealift Vessel (SSV) yang dibuat oleh industri galangan kapal nasional Indonesia PT PAL Indonesia (Persero) Surabaya.

      https://mobile.twitter.com/kemhan_ri/status/1195777682887315456

      https://m.liputan6.com/bisnis/read/4335990/mengenal-kapal-perang-penjelajah-samudera-buatan-indonesia

      Hapus
    3. Despite engine problem, buktinya berhasil tuh mencapai russia.. ๐Ÿ˜

      Hapus
    4. Emangnya yg buat mesin PT.PAL
      Wkkwwkkkkwkkk.

      Hapus
  13. Teruntuk kakanda ku mas@Hari,. Gara2 sering d sentil masalah lobster, pk mentri “kesayangan’ sampean di sidak KPK lho..๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Iya mas @Dboy.....habis gaya malingnya terlalu vulgar....gaya preman pasar, maka cepet ketahuan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

      Mungkin gak tahan jadi oposisi, maka begitu diberi kesempatan watak maruknya nonggol.....mirip gaya kompeni yg suka memonopoli perdagangan ๐Ÿ‘Ž๐Ÿ‘Ž๐Ÿ‘Ž"

      https://youtu.be/h7PuEmy9VHI

      Hapus
    2. Mas smiling,
      Itu bilik yang diujung lampunya kok masih nyala..?

      Kenapa ga dimatikan?
      Sampeyan lagi ada dimana?

      Hwuuaaahhh?
      Sedang ada dibilik itu?
      Nyaopo....??

      ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Iki lhoooooo ....lagi nggoleki "jarum" diantara rimbunan "jerami" ๐Ÿ˜ฅ

      Hapus
  14. Ini baru PTPAL Grade A punya

    Tahniahh..Bravo Produk Nasional.

    BalasHapus
  15. Kalau ๐Ÿฆงmalingsial๐Ÿ’ boat kecil pun masih import dari China Komunis...engineer tidak punya kepakaran buat kapal...


    .last salah potong..

    BalasHapus
  16. Berati ada 3 kapal LPD BRS tiap armada ni.

    Gud Juobbb PT PAL
    Tanpa salah potong tanpa Cacat
    .best Di Asean

    BalasHapus
  17. Batalyon Arhanud 13/PBY Riau Sambut Rudal Starstreak

    Batalyon Artileri Pertahanan Udara 13 / Parigha Bhuana Yudha (Batalyon Arhanud 13/PBY) menggelar acara tradisi penyambutan senjata Alutsista tercanggih dijajaran Arhanud. Rabu (25/11/2020).

    Tradisi sakral ini dilaksanakan di Batalyon Arhanud 13/PBY yang disambut oleh seluruh prajurit Batalyon Arhanud 13/PBY dan turut hadir jajaran Forkopimda Provinsi Riau.

    Senjata Alutsista yang akan disambut yaitu jenis senjata Rudal Starstreak Arhanud meliputi satu unit kendaraan Commander Vehicle, empat unit kendaraan Alutsista MMR Rudal Starstreak, delapan unit Alutsista LML Rudal Starstreak, satu unit kendaraan Missile Vehicle, satu unit kendaraan Maintenance Vehicle, satu unit Radar CM 200.

    Adapun acara yang dilaksanakan yaitu pemutusan pita oleh Kendaran Rudal Starstreak Arhanud, menuju penjagaan ksatrian Batalyon Arhanud 13/PBY, dan disambut oleh seluruh prajurit Batalyon Arhanud 13/PBY, dilanjutkan Tradisi tepung tawar penyiraman air Sungai Siak dan penaburan beras oleh Gubernur Riau, beserta Tamu undangan.

    Dilanjutkan upacara penerimaan senjata Alutsista rudal Starstreak di Lapangan Mayon Arhanud 13/PBY oleh seluruh prajurit Batalyon Arhanud 13/PBY yang disaksikan langsung oleh Tamu Undangan, dan dilanjutkan dengan acara konvoi menggunakan senjata Alutsista Rudal Starstreak yang dikendarai oleh Driver Arhanud 13/PBY beserta Tamu Undangan yang bergerak dari Batalyon Arhanud 13/PBY menuju Bundaran Kantor Gubernur Riau dan berputar arah Kembali menuju Batalyon Arhanud 13/PBY.

    Tradisi penyambutan senjata Alutsista Rudal Starstreak Arhanud ini merupakan salah satu kebanggaan masyarakat Riau, yang mana disepanjang jalan banyak masyarakat yang menyambut kedatangan senjata Alutsista Rudal Starstreak Arhanud ini (25/11).

    Link :

    https://militermeter.com/batalyon-arhanud-13-pby-riau-sambut-rudal-starstreak/

    BalasHapus
  18. @unknown
    Hull kapal fery...tapi sangat berguna bagi TNI tuh untuk mobilisasi logistic,pasukan,tank, rumah sakit dll.

    Tldm sebijik pun tidak punya kan yg hull kapal fery macam LPD Makassar Class...apalagi hull yg versi grade militer...tldm malon miskin dan lemah

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi benar hullnya feri..okay

      Hapus
    2. jadi kalau tni punya kita harus punya juga yah..emang kita punya ribuan pulau kayak ri?

      Hapus
    3. Engineer Bousted hanya bisa buat SAMPAN & BANANA BOAT. Tidak bisa buat Kapal Perang. Sekalinya buat kapal Perang eh gak Kesampaian, SALAH POTONG.. Yassalam

      Wkwkwkwkkwkwkwk..

      Hapus
    4. Malon sebenernya mau beli MRSS/LPD dari PT. PAL tapi tidak punya duit. Budget ciput.. wkwkwkwkkwkw Miskin...

      http://defense-studies.blogspot.com/2020/01/rmn-15-to-5-plan-mrss-feasibility.html?m=1

      Hapus
  19. Bung Admin, sampai saat ini perusahaan2 swasta pembuat kapal combatan hanya kebagian kapal2 KCR 40 TNI AL saja sdgkan semua kapal2 combatan misalnya KCR 60, Light Fregat, dll diberikan ke PT PAL. Knp pemerintah aka TNI AL tdk mulai memberikan proyek2 kapal combatannya ke perusahaan2 swasta ya? Spt diketahui ada beberapa perusahaan swasta yg mgkn sdh mampu membuat kapal2 combatan sejenis Korvet/OPV misalnya DRU. Lalu bgmn perusahaan2 swasta tsb mau maju baik SDM dan teknologinya kalo kapal2 combatan yg berteknologi tinggi tdk jg disubkan kepada perusahaan2 swasta spt negara2 lainnya, USA, China, dll. Terlalu lama menunggu kalo hanya PT PAL yg membuat kapal2 kombatan besar tsb. Bgmn mana ini admin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelan pelan mas..nnti juga swasta bakal buat kombatan.

      Hapus
    2. Simple bos...buat kapal perang combatan yg berteknologi tinggi itu butuh biaya anggaran yg besar.
      Lah PT.PAL dapat orderan juga terbatas gimana mau di berikan ke swasta.

      Hapus
    3. Soale disini bukan negara kapitalis mas @Ichwan .....

      Hapus
    4. Sudah kebagian jatah
      Batamec dgm Kapal BCM
      Indotesco kapal2 patroli LCU
      DRU kapal angkut LST untuk AL dam AdRi AD

      Hapus
    5. PT.DRU sudah menang tender kapal OPV 90m...dari pemerintah tuh

      Hapus
    6. Kalau diperhatikan, biasanya perusahaan swasta maju dulu baru bisa bagus bikin kapal kombatan. Perusahaan yg ngandalin kapal kombatan malah yg tidak maju2. Lihat saja open tender yg benar2 terbuka siapa yg menang.

      Hapus
    7. Betul,tanpa swasta takan maju dan cepat

      Hapus
  20. Silahkan jilat ludah sendiri lon..

    ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ‘‡๐Ÿ‘‡๐Ÿ‘‡

    http://defense-studies.blogspot.com/2020/01/rmn-15-to-5-plan-mrss-feasibility.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga proyek MRSS ama BNS batal.

      Daripada bikin masalah.
      Tau sendiri kan, keburukan BNS macam gimana?

      Hwaakakakakak

      Orderan dari dalam negeri ga kurang-kurang...ga perlu nguber orderan dari KL.

      LoL

      Hapus
    2. Nanti orderan nya kaya Anoa lagi..
      Minta nama di ganti Rimau
      Spek mesin mercy
      Sudah di custom.

      Ujung2nya cancel...wkkwkkwkk
      Kelakuan malon.๐Ÿ˜

      Hapus
    3. Benar Bung PS.

      Keburukan BNS cukup liat Monumen LCS di galangan Lumut BNS. Wkwkwkwkwkkw..

      PT. PAL harus fokus dengan orderan dari Menhan dan TNI.

      Hapus
    4. @unknown
      Ini pun yg tldm inginkan hullnya dari kapal Fery...tapi Indonesia,Korsel,Philipina dan Myanmar navy menggunakannya tuh..berfungsi dan sangat berguna...tapi tldm sebijik tidak punya kan....kasihan

      Hapus
  21. Pelan pelan pasti kelakon

    PT PAL sedang siapkan rancangan Landing Dock dgn ukuran dan Kapasitas yg lbh besar dri LPD nanti.

    Info orang PAL๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘ˆ

    BalasHapus
  22. Udah gak sabar tour keliling indonesia naik BRS kedua ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

    KRI dr. Tjipto Mangoenkoesoemo "991" ๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป

    BalasHapus
  23. Malaysia Military Power
    March 18, 2019 ·

    Hai Jing 3469 sedang berlabuh berdekatan dengan Beting Patinggi Ali.

    Harap TLDM dan Maritim Malaysia shadow kapal ni dan update dengan kami. Supaya kami semua boleh berbangga dengan usaha tuan2

    MMP

    https://www.facebook.com/MalaysiaMilitaryPower/posts/2225275314162139?comment_tracking=%7B%22tn%22%3A%22O%22%7D

    Malaysia Military Power
    October 23, 2019 ·

    258 Hari China Coast Guard

    Ya itu adalah jumlah hari yang direkodkan kehadiran Kapal China Coast Guard di Beting Patinggi Ali seperti yang dilaporkan oleh media antarabangsa

    Menteri Luar dah keluar kenyataan akan kebimbangan kehadiran Kapal CCG ini di perairan kita. Ia menganggu dan memberikan ancaman kepada operasi cari gali Petronas di kawasan berkenaan.

    MMP juga kerap kali membuat laporan dan post berkaitan pencerobohan kapal CCG ini di BPA

    Ya

    Memang ada Kapal Maritim dan TLDM ada membayangi kapal CCG tapi hanya pada jangka masa yang tertentu sahaja disebabkan tempo operasi dan jumlah kapal yang amat sedikit.

    Korang tahu tak

    Kapal CCG ini semua level dan saiz macam frigate dan tempo operasi diorang ini boleh berada lama di dalam kawasan operasi.

    pastu bila Kapal CCG ini habis bekalan atau habis buat kerja diorang tu. Kapal Lain akan terus ambil alih kedudukan yang ditinggalkan.

    maksud Nya?

    CCG ada kapal yang jumlah nya banyak dan tempo operasi mereka sangat rendah jika dibandingkan dengan TLDM dan maritim yang korang sendiri serba tahu serba faham dan serba merintih.

    Nak Salah Kah Siapa ini?

    Berbuih kali kami bercakap kami menitik2 keyboard bahawa kesiapsaigaan TLDM perlu diutamakan.

    Bagitahu MMP berapa kapal yang TLDM dan Maritim dapat dalam tempoh 5 tahun?

    Boleh kira pakai jari kan?

    Jangan nak salah kan kerajaan sekarang je

    Kerajaan dulu pun sama je perangai

    Lembab

    Kita sepatutnya rasa malu disebabkan kita diperlakukan sebegini rupa.

    Ya memang betul laa cakap Menhan kesayangan Kita

    Kapal TLDM tidak boleh kejar kapal-kapal China ini

    disebabkan Gajah Lawan Gajah

    Padang Rumput yang jadi becak

    MMP

    https://www.facebook.com/MalaysiaMilitaryPower/posts/2607854155904251

    Salam BASECAMP CHINA COAST GUARD & PLA NAVY di BETING PATINGGI ALI..

    Hahahahahahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. TLDM Malon semakin diayam2kan CCG ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  24. Ada perubahan desain ternyata dihull bagian depan ๐Ÿ˜ฎ

    BalasHapus
  25. KRI dr. Soeharso
    KRI semarang
    KRI dr. Tjipto mangoenkoesomo

    Ini masih kurang tambah 3 lagi ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas LHD itu kan kapal kombatan, sedangkan BRS kapal bantuan ๐Ÿ˜

      Jujur BRS yang saat ini ada masih belum cukup ๐Ÿ˜ž

      Hapus
    2. Nnti PAL buat kapal BRS dgn playform kapal cargo spt USS mercy

      Hapus
  26. PT PAL Indonesia memastikan proyek –proyek yang tengah berjalan akan dikerjakan dengan tepat waktu, tepat mutu, dan tepat guna sehingga dapat berfungsi dengan maksimal nantinya.

    Nah PuR tengok kalo kami bekerja spt apa mantabb.

    BalasHapus
  27. Kedepan TNi AL harus order lagi LPD mnimal 9 unit dan 3 unit LPD BRS.
    Jadi tiap armada ada 3 LPD dan 1 BRS.

    Bravo.

    BalasHapus
  28. Sesuai dengan dinamika, dalam beberapa tahun kedepan TNI AL perlu mengisi kesenjangan kebutuhan operasional, yaitu ‘menjembatani’ gap antara armada kapal di Satuan Kapal Patroli (Satriol) dan kapal perang kelas korvet serta frigat di Satuan Kapal Eskorta (Satkor). Sebagai jawabannya mencuatlah OPV (Offshore Patrol Vessel), segmen kapal perang yang juga tengah dibangun Malaysia, Thailand, Singapura dan Australia.

    Baca juga: Krabi Class – Inilah Offshore Patrol Vessel Penjaga Teluk Thailand dan Laut Andaman

    Meski belum ada kualfikasi secara baku, kapal jenis OPV dapat dicirikan punya panjang lambung laksana korvet, namun dengan bekal persenjataan yang ‘terbatas.’ Umumnya bekal persenjataan pada OPV adalah kombinasi meriam dan kanon reaksi cepat, tanpa ada bekal kemampuan peperangan bawah air.

    Seperti controhnya, OPV Krabi Class milik AL Thailand yang mengusung meriam OTO Melara 76mm yang dipasang pada haluan. Mengantisipasi eskalasi keamanan yang dapat berubah setiap waktu, umumnya OPV dapat suatu waktu dipasangkan peluncur rudal anti kapal, tentu dengan terlebih dahulu dilakukan penyesuaian pada fire control system.

    Mockup OPV 90
    Nah, ada kabar terbaru seputar OPV di Indonesia, dikutip dari Janes.com (7/1/2020), disebutkan TNI AL telah mengundang proposal awal untuk desain OPV, persisnya TNI AL sedang mengajukan proposal prakualifikasi dari kelompok galangan kapal terpilih untuk program akuisisi OPV baru.

    Menurut sumber resmi yang diperoleh Janes.com, dikatakan program itu akan bernilai sekitar Rp1,09 triliun (US$79 juta), dan dana untuk akuisisi akan diambil dari alokasi anggaran nasional untuk pertahanan pada periode tahun 2020- 2022. Masih dari sumber yang sama, TNI AL disebutkan pada Desember 2019 telah mengajukan anggaran US$340 juta untuk program pembangunan unit OPV pertama dari target empat kapal yang akan diakuisisi.

    Salah satu galangan kapal nasional yang sudah jauh hari-hari merilis desain dan spesifikasi OPV adalah PT PAL. BUMN ini setidaknya telah merilis desain OPV 85 meter, OPV 95 meter dan OPV 60 meter. Yang disebut terakhir agak ambigu, mengingat OPV 60 meter dari dimensinya serupa dengan KCR 60M (Sampari Class).

    Dari ketiga desain OPV yang diperlihatkan PT PAL, kesemuanya nampak mengandalkan meriam 57 mm pada haluan, yang dari ilustrasi mirip dengan Bofors 57 MK3. Pada OPV 85 meter dan OPV 95 meter, mengusung desain integrated mast untuk penempatan radar, dan kedua OPV dilengkapi fasilitas helipad tanpa hanggar.

    OPV 85 meter PT PAL

    OPV 95 PT PAL
    Baca juga: Arafura Class, Offshore Patrol Vessel Terbaru Penjaga Teritorial Australia

    OPV 60 meter PT PAL
    Selain PT PAL, ada beberapa galangan kapal swasta nasional yang punya pengalaman membangun kapal perang pesanan TNI AL, dan punya potensi dalam proposal ini, seperti PT Tesco Indomaritim, PT Daya Radar Utama, PT Palindo Marine dan PT Citra Shipyard. (Gilang Perdana)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya paling suka dgn Design OPV lansiran DRU krn mirip dgn PKR class.

      Hapus
    2. Mas minta link boleh gak ?, hehehe ๐Ÿ˜„

      Hapus
    3. Design OPV dr pd.DRU...masih belum pasti ..ada beberapa persenjataan yg di copot

      Hapus
  29. http://defense-studies.blogspot.com/2020/01/indonesia-invites-initial-proposals-for.html?m=1

    BalasHapus
  30. https://jakartagreater.com/pt-dru-rilis-video-kapal-opv-mirip-fregat-martadinata-class/

    BalasHapus
  31. Moga PT PAL kedepan bisa bangun Kapal rumah sakit sekelas USS mercy hehhe

    BalasHapus
  32. Angkatan Laut Indonesia (TNI AL) sedang mengajukan proposal prakualifikasi dari kelompok pembuat kapal terpilih untuk program akuisisi kapal patroli lepas pantai (Offshore Patrol Vessel/ OPV) baru.

    Menurut dokumen resmi yang diberikan kepada Jane oleh sumber industri pada 8 Januari 2020, program itu akan bernilai sekitar Rp1,09 triliun (USD79 juta), dan dana untuk akuisisi akan diambil dari alokasi anggaran nasional Indonesia untuk pertahanan pada tahun 2020 – 2022.

    Jane melaporkan pada bulan Desember 2019 bahwa TNI AL telah meminta setidaknya USD340 juta untuk kelas awal yang dialokasikan untuk empat lambung (hull).

    BalasHapus
  33. PT Tesco juga saat ini sedang mengikuti tender untuk kapal OPV dengan mengajukan desain OPV-95 (photo : Putut Reza)

    Galangan kapal yang terletak di Desa Muarabakti, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi ini produksi kapalnya selama ini telah digunakan secara baik di lingkungan TNI.

    Beberapa kapal pesanan dari TNI AD telah dikerjakannya yakni Kapal Cepat KMC Komando, termasuk TNI AL seperti Landing Craft Vehicle Personel 12 Meter, Fast Patrol Boat 28 Meter, Landing Carrier Utilities 24 Meter, KAL 28 meter, RFIB dan kapal pesanan TNI panjang 38 meter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapanane baca, Damen menyentil design OPV disini karena mirip design Sigma...๐Ÿ˜ฏ

      Yang ndesign OPV Terafulk ya..?

      Hapus
    2. Iya PT. Tesco pakai design OPV Terafulk

      Hapus
  34. Kalo di pt.pal gambar2 yg ditampilkan sering terlihat giant crane.

    Tapi, kalo di galangan jiran, pemandangan alat crane jarang sekali terlihat. Biasanya hanya lapangan kosong atau kapal yg diselubungi tenda.

    Bagaimana cara bikin kapalnya ya?
    ๐Ÿค”

    BalasHapus
  35. Nih yg benar cara ngerespon hot spot!
    ....

    Komando Armada I (Koarmada I) TNI Angkatan Laut telah menggelar latihan perang di Perairan Natuna Selatan dekat Laut China Selatan.

    Panglima Koarmada I, Laksamana Muda TNI Abdul Rasyid menyatakan, latihan perang kali ini TNI AL dibawah komando Koarmada I telah mengerahkan sembilan Kapal Perang KRI dan satu unit pesawat udara.
    ๐Ÿ‘
    ....
    (Sbr: Garuda militer)

    Bukan cem negeri anu, hot spot nya di mana latihan militernya di mana.
    ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kanan kiri TNI AL kirim kapal yaa..
      Natuna dan Ambalat heheh

      Hapus
    2. Yoi bung@nomad, bukan cuma itu, koarmada 1 juga secara bersamaan latihan di perariran Kepulauan Riau (Selat Malaka).

      3 spot sekaligus!
      - selat malaka
      - laut natuna
      - ambalat (ambang batas laut)

      ๐Ÿ‘

      Hapus
    3. Maklum, budget KL tipis.
      Makanya cukup pantau dari dermaga.

      Itu juga kalo gak males..

      ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  36. sorry yah kita itu maunya hull kapal militer ga mau hull feri penumpang yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak de Wang cakap ke tak payah pengelak wkwkwkwk

      Hapus
    2. Malon sebenernya mau beli MRSS/LPD dari PT. PAL tapi tidak punya duit. Budget ciput.. wkwkwkwkkwkw Miskin...

      http://defense-studies.blogspot.com/2020/01/rmn-15-to-5-plan-mrss-feasibility.html?m=1

      Hapus
    3. Wakakakakak...budget ciput mau hull grade militer....MIMPI BASAH bro...

      Hapus
    4. Bual dan cakap sembang saja kau Lon.. sudah miskin sombong lagi.

      Miskin dan Sombong hanya untuk SETAN. Setan pun tertawa.. wkwkkwkwkwkwkw

      Hapus
    5. Buat kapal kecil aja blm bisa hahha

      Hapus
    6. Hull LMS ko je pun gunakan hull kapal nelayan cina lon ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Hapus
  37. malon malon udah miskin otak low tapi sombong...

    BalasHapus
  38. LPD dibbilang kapal ferry drimma coba
    Penumpang aja beda lon kelas VIP bukan yg dibawa aja khusus berbobot huhuu
    Panser,ranpur,rantis,

    BalasHapus
  39. MAKNANYA BUKAN BENTUK FERRY TOLOL GRED FERRY BAHAN BUATANNYA UTK BUAT FERI BUKAN UTK KAPAL MILITER

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg bilang td hullnya hull very siapa ya???? Malon itu emang tolol tp teriak tolol ๐Ÿคง๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Yg bilang td hullnya hull very siapa ya???? Malon itu emang tolol tp teriak tolol ๐Ÿคง๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚

      Hapus
  40. Keren keren! BRS itu sangat pas di negara maritim, bisa dihelat di sudut manapun NKRI jika dibutuhkan. Pasca tsunami Palu, kita semakin tahu bahwa keberadaan BRS jadi sangat strategis. Semoga ketiga armada mendapat BRS secara merata.

    BalasHapus
  41. Bismillah semoga kepala staf TNI.AL bisa menambah lagi kapal BRS menjadi 5 unit lagi.tahun 2021 samapi 2035.setidaknya ditahun tersebut lahan kerja bisa terbuka dan rakyat bisa kerja didalam proyek pengadaan kapal BRS.

    BalasHapus